Sepenggal Kisah Bersama Ai

Saya ingin bercerita tentang hari itu, cerita saja, soalnya hari itu unik sekali. Untuk kenangan pribadi saya saja.

Marilah diawali dengan rencana saya untuk ke perpus fik dan fkm. Minta temenin ai, dan alhamduliLLAH dia bisa. Meski akhirnya terlambat karena hujan. Kami akhirnya ketemu juga. Ai bilang kalau perpus fkm tutup sampai tanggal 25. Dia dengar kabarnya dari temannya yang anak FMIPA. Sayapun validasi ke adik kelas saya yang anak FKM juga. Kata adik kelas saya “ngga ko”. Berhubung adik kelas saya bilang tidak tutup, maka kamipun memutuskan untu tetap ke perpus FKM.

Sebelum berjalan ke sana, ai dateng ke FIK dan telpon, katanya dia sudah sampai, menunggu di kursi depan lift. Saat itu saya sedang di mushola, baru saja selesai sholat. Sayapun sms dia

“lo udah solat?”

“lagi ga solat bu”

“ko ga solat mulu?”

Beneran deh, sejauh ingatan saya yang sebenernya tumpul itu, rasanya ko tiap ketemu ai dia lagi ga solat. Ai-pun bilang “lo ngga nganggep gw udah ga solat 5 waktu lagi kan?”

“waktu pas nikahan diah juga lo lagi ga solat. terus pas milad mrs. P juga

Eh, itu mah gw yang lagi ga solat ya”.

Kamipun tertawa. Bener kan ingatan saya yang tumpul.

 

Di perjalanan menuju perpus FKM ternyata ada bazaar. Akhirnya kami berhenti dulu, saya beli takkoyaki, ai beli crepes. Sebenernya alasan saya beli takoyaki adalah penasaran. Pernah makan sekali, itupun dapet minta dari ira, haha. Terus saya penasaran pengen makan takoyaki lebih banyak, biar dapet gambaran secara lebih holistik dan komprehensif (halah) tentang rasanya takoyaki.

Di brosur tertulis harganya 12 ribu, berhubung pameran didiskon jadi 1 porsi 10 ribu. Untuk porsi 4 butir takoyaki dengan diameter kira-kira 4 cm, menurut saya harga itu mahal. Tapi yah, itulah harga dari sebuah penasaran.

“ini mahal gara-gara octopus-nya ya i?”

“iya, gurita kan langka gitu”

Saya masih suka mikir sampe sekarang, kenapa mesti diisi pake daging gurita yang harganya mahal sehingga takoyaki jadi mahal. Padahal rasa gurita biasa saja. Kenapa tidak diisi udang saja, misal, pasti bisa dijual lebih murah. Atau bahkan diisi saja pake ikan lele? Kayanya lele lebih enak dari gurita, hidup lele!

Kalau baca komik chibimaruko chan jilid 11, di situ memang diceritakan ada jenis ikan-ikan tertentu yang mahal, jadi kalau ikan itu tidak sembarang disediakan di rumah. Apalagi di rumah maruko yang bukan anak orang kaya. Mungkin gurita termasuk dalam golongan “ikan mahal” tersebut.

Selesai makan, kami lanjutkan jalan ke perpus fkm. Oh iya, di bazaar kami ketemu didi, kata didi perpus fkm buka. Ai jalan di depan, saya ikutin aja di belakang. Merasa jalan yang dia pilih aneh, saya bilang

“i, gw ikut aja lho ini. Lo mau lewat mana sih?”

“oh iya, kita kan mau ke perpus ya, kenapa jalannya ke sini?”

“ga tau, gw mah ngikutin lo aja”

“salah ya, dudul, perpus kan lewat sana”

“makanya gw juga bingung”

Inilah bahayanya taqlid buta.

Di perjalanan kami ketemu akhwat manis nan lembut, teman kami berdua. Dia kerja di FKM, katanya perpus FKM tutup.

“duh gimana si katanya buka”

“lagian lo percaya aja sama si didi, dia kan udah bukan anak FKM lagi, dia udah lulus” kata ai. Kamipun berputar balik.

“kita ke detos aja yuk i”

sambil jalan, ngobrol, saya bingung juga kenapa malah ke detos, itu kan di luar rencana

“kenapa gw malah ke detos ya i?”

“ah lo gimana sih ga jelas banget”

“iya deh, gw emang ada perlu ke hypermart sih”

Kasian ai diajak jalan tak tentu arah begini.

Di supermarket saya berencana membeli, sebutlah produk kecantikan. Heheu. Buat perawatan wajah aja, ini muka udah gosong banget soalnya. Dan disinilah letak kesalahan saya, mau beli produk beginian ko ngajak ai, sama dudulnya, haha.

Pas lagi milih-milih, tiba-tiba ada mbak-mbak sales sebuah produk nyamperin kami, lebih tepatnya nyamperin ai. Yes! Hehe. Bukan apa-apa, saya males banget ditawar-tawarin barang sama sales begitu. Si mbak nanya-nanya biasanya pake produk merk apa, terus dia promosiin merk-nya. Yang lucu adalah si mbak nawarin pelembab wajah, dia tanya ke ai biasanya pake pelembab merk apa. Ai jawab “ga pernah pake pelembab”

Mbaknya nanya “emang kenapa?”

Huahaha. Sebenernya saya pengen banget kabur ninggalin ai sendirian, asli males banget deh ketemu yang begituan. Tapi saya kasian sama ai, secara dia ada di situ kan karena nemenin saya. Padahal mungkin sebenernya ai ga masalah juga saya kabur. Entah bagaimana saya lupa, akhirnya kami bisa memisahkan diri dari mbak-mbak sales itu, ai bilang “gw ga enak banget sama dia Di, dia itu senyuuum mulu”

“ah, dia emang dibayar untuk senyum”

“kenapa sih dia ga sekalian aja ngasi tau, daripada nanya-nanya, dia kan pasti juga sebenernya tau kegunaan pelembab itu apa, jadi sekalian aja dia kasi tau ke gw”

Memangnya kami para wanita, kalau tidak pakai pelembab wajah itu artinya kami tidak normal ya?

Di supermarket saya dapet sms lagi dari adik kelas saya yang bilang kalau perpus fkm buka (tadi jawaban pertamanya ambigu) berhubung saya memang perlu sekali ke perpus, dan kenyataannya kami memang belum benar-benar memastikan kalau perpus FKM tutup, setelah dari detospun kami balik ke FKM.

Kami menyusuri kembali jalan yang sama. Dan menghampiri lagi sebuah tempat yang padahal tadi sudah kami datangi, hanya saja tadi kurang dari beberapa meter dari perpus FKM kami berbalik. Sekarang, kami akan benar-benar memastikannya.

Di bawah, saya memencet tombol lift

“perpus kan cuma lantai 2, mestinya ga usah pake lift”

“tapi gw capek banget”

“tapi kan cuma lantai 2, ga usah pake lift”

“tapi gw udah capek banget”

Begini saja percakapan diulang-ulang sambil menunggu lift turun. Setelah pintu lift membuka, saya masuk, ai juga

“heh, ngapain lo ikut masuk? Katanya cuma lantai 2 ga usah pake lift, biar gw aja yang naik sendirian”

“lift ini kan akan naik ke lantai 2 juga, kalo gw ga naik, cuma lo doang sendirian mubazir Di”

“energi yang digunakan untuk mengangkat lift ini ke atas itu sebanding dengan massa yang dibawa. Jadi kalo lo ikut naik massa-nya semakin besar, energi yang dibutuhkan juga semakin besar. Kalo lo ga naik, ga ada yang mubazir i”

Begitulah kami berdua, cuma gara-gara lift aja bisa berantem, haha.

Di depan pintu FKM ada tulisan “tutup”. Jiaah. Beneran tutup. Kacau nih.

“nanti gw omelin tuh adek kelas gw”

Kamipun kembali lagi ke FIK, selain karena tunggangan memang ada di sana, ada satu urusan yang belum ditunaikan.

“mau kemana ni Di?”

“perpus aja yuk”

“tapi gw maunya yang bisa sambil makan, soalnya gw mau makan jambu gw”

Akhirnya kami pilih salah satu gazebo. Hari itu sudah menjelang maghrib, langit sudah mulai gelap. Sambil ngeluarin laptop, kami berdua digigitin nyamuk. Herannya saya doang yang mengeluh

“gw digigitin nyamuk nih i, pindah yu”

“yang lo perlukan hanyalah bersabar”

Aktivitaspun dilanjutkan. Makin tidak tahan dengan gatalnya, saya tanya lagi

“gatel banget nih i, emang lo ga digigitin ya?”

“kan gw bilang yang lo perlukan cuma bersabar”

 

Berhubung saya sudah tidak bisa bersabar. Akhirnya kami pindah. Saat itu adzan maghrib berkumandang, saya solat, dan ai terus melanjutkan urusan kami.

Waktu saya balik, ai sedang di depan laptop saya, dan sayapun duduk di depan laptop ai. Sambil transaksi, nungguin copy paste yang lama sekali tidak selesai. Sementara ai, dengan laptop dan modem saya, asik-asikan online. Dan saya di depan laptop ai yang tidak terkoneksi internet, cuma bengong, nungguin transfer file selesai. Saya bengong, dia ketawa-ketiwi sendirian, betapa adilnya hidup. Hehe. sebenernya saya juga ga napsu online hari itu, cuma ko garing banget sementara teman seperjalanan saya lagi dibuai manisnya online, saya cuma bisa nonton.

Sewaktu sedang transfer itu, hujan turun dengan deras. Deras sekali. Padahal kami berdua sudah punya janji masing-masing. Akhirnya kami terjebak di kampus, dan melanjutkan transfer lagi. Saya bilang ke ai “kalo laptop kita dibuka orang, rasanya malu ga si? Kayanya jadi bisa dilihat banyak hal tentang kita. Sama kaya handphone atau kamera digital. Kalo kamera kita dipegang orang, kan dia jadi bisa liat poto-poto kita di dalemnya, poto-poto narsis”

“menurut lo Di, laptop gw isinya gimana?”

Udah tidak terlalu ingat saya obrolan malam itu. Pokoknya pada akhirnya, setelah cukup lama “nih tukeran” kata ai. Dan sejurus setelah dia bilang begitu saya menyadari sesuatu, “lah laptop gw lowbat”. Giliran sudah kembali ke tangan saya, dalam keadaan lowbat dia. Indahnya dunia. Hahaha.

 

Epilog:

di sebuah percakapan ai bilang

“kita tuh dari tadi sebentar akur, sebentar berantem”

“kalo suami gw kaya lo lucu kali ya, bisa sebentar berantem akur sebentar berantem begini”

“gw pengen punya suami yang bisa meredam, ga sama-sama heboh, kaya kita”

 

Di perjalanan dari FKM menuju FIK, saya sadar bahwa kami mengobrol sudah banyak sekali topik, banyak sekali kisah. Dan, saya yang banyak omong ini, entah sudah berapa ribu kata yang saya lontarkan. Sehingga saya sadar

“ai itu baik banget ya”

“hah?! baru kali ini ada yang bilang gitu, kalo yang biasanya kan, orang ngebahas, si ini orangnya baik, tapi standar aja. Baru kali ini ada orang yang secara langsung bilang gw baik”

“hehe. gw ini memang begitu, blak-blakan. Ini bisa jadi positif bisa negatif juga. Kalo ada yang jelek gw bilang terus terang, ada yang bagus juga gw bilang”

“gw biasa dijahatin orang kali ya, hehe, jadi ketemu kaya ai gini, jadi ngerasa ai tuh baik banget. Gw suka dicuekin atau dipotong dengan kasar. Wajar sih kalo orang begitu, karena gw kan terlalu banyak cerita, kalo ngomong banyak bumbunya, banyak ga pentingnya, flight of idea. Tapi ai tuh sabar banget menyimak kata-kata gw semuanya. Terus kalo mau meluruskan balik lagi ke topik utama, caranya juga enak. Meskipun gw juga gatau dari tadi nt beneran nyimak atau ga. Hahaha. Tapi gw ngerasa ai tuh baik aja”

 

Kenangan tanggal 21 April 2011

Sebenernya ada beberapa hal lain yang saya alami hari itu, tapi enaknya dibuat di tulisan terpisah saja

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s