kalo nangis itu laki-laki, kalo ga nangis baru perempuan

~cuma mau cerita

hari itu saya memang mengagendakan untuk ke kampus, lupa tujuan utamanya apa. tapi, seperti biasa kalau libur-libur ke kampus, sorenya disempatkan untuk bersepeda. si ai juga ngajakin. lupa saya awalnya gimana. pokoknya akhirnya kami janjian ketemu di mui jam 16.15. sebelum ketemuan ai, aachan sms, ngajak ketemuan di detos, duh susahnya jadi seleb, banyak yang pengen ketemu

saya berangkat dari shelter balai sidang, barengan sama temen-temen fik, kami ketemu ai dan adiknya di mui, tapi bukan jam 16.15. kami bersepeda ke arah seberangnya ui-wood, soalnya disitu pemandangannya bagus. dan, 3 dari 6 orang membawa kamera digital, sedangkan 3 yang tidak membawa, 2 diantaranya kedapatan membawa henpon berkamera  (bukan kamera ber-henpon, sayang) apa artinya ituuu? silakan terjemahkan sendiri, haha. yang bisa nerjemahin cerdas
sampe di seberang ui wood, kami berhenti, dan berfoto-foto ria, hehe. berhubung ii minta sekaligus nantangin, saya upload fotonya disini (bener kan i eike berani?, haha)


setelah itu kami balik. karena ada temen saya, sudah 5 tahun kuliah di ui tapi ngga pernah ke jembatan teksas , jadi kami berbaik hati bersepeda menuju jembatan teksas, dan di sana, tentulah kami berpoto-poto lagi. sempet melakukan kegilaan-kegilaan juga, misalnya pas diatas jembatan, saya mendekat pinggiran jembatan, memandang ke arah danau, trus saya tanya ke anak-anak, “soundtracknya apa nih?”
semuanya kompak berpikir ke titanic, my heart will go on, dan sayapun bersenandung
“ching sen sen yi mung mung
tuo sa lou cay yen yu cong”
semuanya ketawa, gubrak!! ludi mikirnya serial kabut cinta (romance in the rain) , begitulah pemikirulung, suka tak bisa ditebak arah berpikirnya

yaiyalah, itu kan jembatan, kalo titanic kan kapal, jadi adegan yi ping lompat dari jembatanlah yang lebih mirip, ketimbang adegan jack dan rose pada merentangkan tangan kaya persiapan senam kesegaran jasmani lumayan lama juga di teksas, lama ngobrol, lama poto-poto, akhirnya maghrib di kampus.

dan begitu saya pulang, capek banget abis sepedaan, laper, puyeng gara-gara idung mamper, lemes, eh di rumah gada makanan. akhirnya rebahan dulu sambil bales-balesin sms. tiba-tiba afaf dateng. bilang begini “zaki mau punya adek”

kagetlah. sebenernya udah tau kalo ummu zaki udah mules, tapi ngga nyangka udah berangkat buat melahirkan. sebenernya taksiran partusnya tanggal 17 agustus, dan hari itu baru 3 agustus, jadi maju 14 hari. akhirnya saya bangun, terus suruh afaf nyamperin mader yang lagi pengajian. biar kami berangkat bareng buat nyusulin.

sampe di rumah bersalin ummu zaki udah masuk vk, udah pembukaan 4 kata bidannya . yang masuk ga boleh banyak-banyak. akhirnya saya nunggu di luar, bareng zaki. dan, dari luar saya bisa denger rintihan kesakitannya gitu dan barulah saya tahu. saya ini menghadapi ibu-ibu lagi bersalin sebenernya bukan sekali, bukan dua kali, bukan 3 kali. dengerin ibu-ibu mules-mules, meneran sambil teriak, sambil mengaduh, bertasbih atau bagaimanapunlah cara mereka mengekspresikan atau menanggapi kesakitan, saya udah biasa. ternyata, kalau saya mendengar kakak saya sendiri. ya Rabbanaa..rasanya mengiris hati banget dah!! ga sanggup dengernya . jadi, saya ga berani masuk, dan emang ga boleh masuk, dan saya stres di luar menunggu persalinannya. sambil kelaperan tentu.

asli. beneran. stres banget dengernya. si mader saya suruh masuk, buat nemenin, biar saya di luar sama zaki. ternyata mader juga ga boleh masuk, di dalem udah ada suaminya soalnya. jadilah kami trio H2C menunggu di luar
untungnya mba dyah dateng bawa nasi goreng. yee..ternyata 1 fakta lagi saya tahu, meskipun stres saya masih bisa makan, dan nasi gorengnya masih bisa terasa enak
prosesnya ga terlalu lama. alhamduliLLAH..sekitar 1 jam lebih kemudian terdengarlah suara bayi nangis. saya yang pertama ngeh, saya bilang “alhamduliLLAH udah lahir”, mba dyah bilang “masa sih de?”, saya jawab “lha itu udah kedengeran nangisnya”. tapi kami masih di luar.
saya tanya zaki
“adeknya udah lahir tuh ki, adiknya laki apa perempuan?”
“laki”
“tau darimana?”
“kata bidan nya, kalo nangis itu laki-laki, kalo ga nangis baru perempuan”
saya ketawa, itu anak memang pengen banget punya adik laki-laki soalnya


abis masuk, sayapun poto-poto lagi..


subhanaLLAH memang hari itu..seneng, konyol, laper, pusing, cemas, senewen, horor, sampe akhirnya sadar, perjuangan ibu melahirkan itu luar biasa…jadi tambah sayang sama mader

keterangan poto:
pertama…itu poto siapa ya? haha, yang moto si ai
kedua..poto sebuah gedung di teknik yang diambil dari jembatan teksas sore itu, kayanya yang ngambil ai
ketiga..poto ikhwan ganteng, zaki hadiul ihsan
keempat..potonya bukanmuhammadben10 alias zalfa nur taqiyyah yang umurnya baru beberapa menit

~dan saya baru sadar poto-poto di jembatan teksas kemaren, yang keliatan jembatannya, gada di kamera saya, ada di kamera temen, mudah-mudahan tidak disalahgunakan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s