Tertawalah Sebelum Menikah

Omong-omong tentang pernikahan, bahasan seputar nikah, kadang suka bikin ngga rasional, aneh, dudul, atau konyol. Dan seringkali hal itu bisa bikin bengong, heran, atau ketawa ngga jelas.

Tentang kekhawatiran pada suami teman

“Yen, antara kamu dan aku yang nikah harus aku duluan ya. Kamu jangan nikah lebih dulu dari aku.”
“memangnya kenapa?”
“soalnya kalo kamu duluan, pas aku nikah, takutnya kamu ga dapet ijin suami buat datang ke Bangka, nanti kamu jadi gabisa datang ke nikahanku”

Tentang pembagian job panitia pernikahan

“jadi cuma kita berempat nih?”
“iya memang tinggal kita yang bisa jadi panitia, kita doang yang masih single, yang lain udah pada repot, udah punya agenda keluarga masing-masing”
“duh gawat tambah berkurang dong persediaan, nanti kalo pas gw yang nikah gimana? Kalian udah pada nikah semua, siapa yang jadi panitia?”

Tentang kelebayan well prepared

“tenang pe, kalo kamu nikah kasih tau ke kita jauh-jauh hari, minimal 3 bulan sebelumnya, biar kita bisa kosongin jadwal pas di hari itu, jadi kita semua bisa jadi panitia”
“okeh. Nanti kalian kukabarin secepatnya. Begitu si calon suami melangkah keluar dari rumah abis khitbah, langsung kalian kujarkom”

Tentang rahasia bersatunya sebuah pasangan

“kalo jaman dulu, ikhwan itu seleranya tinggi, akhwat-akhwatnya seleranya rendah, makanya bisa jadi. Misalnya kaya saya, selera saya tinggi yaitu istri saya. untungnya istri saya seleranya rendah, saya ga ganteng, ga kaya tapi dia mau sama saya. makanya bisa jadi. kalian begitu juga, jangan sama-sama seleranya tinggi nanti gajadi-jadi. kalo ikhwannya seleranya tinggi, akhwatnya seleranya rendah, begitu juga sebaliknya”

Tentang berkaca diri

“boy, berarti kalo gw nikah sama ustadz begitu juga ya, selera gw tinggi, ustadznya seleranya rendah, sampe dia mau sama akhwat kaya gw”

Tentang prinsip ekonomi

“padahal kalo nyetak undangannya di deket kantorku murah loh, selembar cuma gope”
“wah mba..kira-kira kalau aku nikah nanti harganya masih gope ngga ya?”
“wah gatau, memang nikahnya kapan?”
“kaga tau, target masih 2 tahun lagi”
“yaudah kalo gitu cetak undangannya aja dulu, untuk nama calon mempelai prianya ga usah ditulis dulu, titik-titik aja, nanti pas udah mau nikah tinggal ditulis tangan”

Tentang diet yang tak kunjung sukses

“maaf ya, xxx nya (calon pengantin) gabisa dateng, soalnya dia pusing banget, ternyata darah rendah tensinya cuma 90/50, udah gitu berat badannya aja sampe turun 5 kg”
“hah? Segitunya ya?”
“iya, karena ngurusin pernikahannya ini”
“boy, kalo gitu kita nikah aja yuk, biar turun berat badan kita”

Tentang melangkahi kakak

“Oowh kirain ade gw udah niat langkahin gw wkwkwk”
“untuk saat ini dirimu bisa merasa lega mba..wkwkwk”
“Justru salah de,kmrn tmn mb dy dilangkah dpt 10jt.Ay bs lbih kaan?:D”
“yaa..banyak-banyak berdzikir aja dari sekarang, siapa tau bisa dapet patin seempang, hoho”

~segitu dulu, kalo ada lagi nanti ditambahin ^^

Advertisements

44 thoughts on “Tertawalah Sebelum Menikah

  1. pemikirulung said: Tentang melangkahi kakak"Oowh kirain ade gw udah niat langkahin gw wkwkwk""untuk saat ini dirimu bisa merasa lega mba..wkwkwk""Justru salah de,kmrn tmn mb dy dilangkah dpt 10jt.Ay bs lbih kaan?:D""yaa..banyak-banyak berdzikir aja dari sekarang, siapa tau bisa dapet patin seempang, hoho"

    wakakak
    bsia buat modal tuh πŸ˜€

  2. adamdesign said: wakakakbsia buat modal tuh πŸ˜€

    Gw jadi berpikir utk ngompor2in adek gw supaya cpt nikah niy. Gyahaha..

    Cerita lain:
    "jari2 tangan kamu nggak kaya orang gemuk yaa?"
    "iya, kata mama juga gitu.."
    "kalo gitu, pas taaruf bisa menipu donk yaa?!"

  3. akuai said: "jari2 tangan kamu nggak kaya orang gemuk yaa?""iya, kata mama juga gitu..""kalo gitu, pas taaruf bisa menipu donk yaa?!"

    ha ha, lucu banget
    ga rasional blass :p

  4. akuai said: "jari2 tangan kamu nggak kaya orang gemuk yaa?""iya, kata mama juga gitu..""kalo gitu, pas taaruf bisa menipu donk yaa?!"

    haha, kalo gw malah udah niat banget ‘nyunnah’, pilih karena agamanya, itu pertama. terus karena cantik, itu kedua. terus karena banyak keturunan, itu ketiga. terus karena kaya, itu keempat.

    dan lengkaplah empat istriku

    *nunggu digampar*

  5. carrotsoup said: haha, kalo gw malah udah niat banget ‘nyunnah’, pilih karena agamanya, itu pertama. terus karena cantik, itu kedua. terus karena banyak keturunan, itu ketiga. terus karena kaya, itu keempat.dan lengkaplah empat istriku*nunggu digampar*

    *lempar batu*
    brasa ngelempar jumroh
    :))

  6. akuai said: Gw jadi berpikir utk ngompor2in adek gw supaya cpt nikah niy. Gyahaha..Cerita lain:"jari2 tangan kamu nggak kaya orang gemuk yaa?""iya, kata mama juga gitu..""kalo gitu, pas taaruf bisa menipu donk yaa?!"

    enaknya punya adek, masa gw harus ngomporin ponakan?!

    emangnya kalo orang ta’aruf yang diliatin jari tangan ya i? bagi-bagi pengalaman dong :p

  7. wicakz said: "kalo gw cum laude, gimana ntar nikahnya ya??..aduh aduh aduh"

    emang hubungan nikah sama cumlaude apaan? kan IPK ga perlu disebut di dalam ijab qabul, yang perlu disebut itu maharnya :p

  8. de51 said: ada juga yg kek ginibesok aku nikah.. kamu ga usah bawa apa2.. cukup bawa mempelai pria nya aja πŸ˜€

    mba desi apa kabaaar? lama tak bersua, sudah ga ngefans sama aku lagi ya? huehehe

  9. pemikirulung said: “boy, berarti kalo gw nikah sama ustadz begitu juga ya, selera gw tinggi, ustadznya seleranya rendah, sampe dia mau sama akhwat kaya gwâ€?

    hmm…

    Barakallah ya Mba, semoga sakinah mawaddah wa rahmah pernikahannya..

    lho?

    *xixixixix

  10. pemikirulung said: “boy, berarti kalo gw nikah sama ustadz begitu juga ya, selera gw tinggi, ustadznya seleranya rendah, sampe dia mau sama akhwat kaya gwâ€?

    meandmydream wrote on Jul 5

    Hahahah….gokil negh!
    ————————————–

    mudah-mudahan gada ustadz yang baca ya mba πŸ˜€

  11. pemikirulung said: “kalo jaman dulu, ikhwan itu seleranya tinggi, akhwat-akhwatnya seleranya rendah, makanya bisa jadi. Misalnya kaya saya, selera saya tinggi yaitu istri saya. untungnya istri saya seleranya rendah, saya ga ganteng, ga kaya tapi dia mau sama saya. makanya bisa jadi. kalian begitu juga, jangan sama-sama seleranya tinggi nanti gajadi-jadi.

    hehehehe…. :-))

  12. pemikirulung said: “kalo jaman dulu, ikhwan itu seleranya tinggi, akhwat-akhwatnya seleranya rendah, makanya bisa jadi. Misalnya kaya saya, selera saya tinggi yaitu istri saya. untungnya istri saya seleranya rendah, saya ga ganteng, ga kaya tapi dia mau sama saya. makanya bisa jadi. kalian begitu juga, jangan sama-sama seleranya tinggi nanti gajadi-jadi.

    wooow…asli ketawa saya ka pemi, hoho

  13. pemikirulung said: “kalo jaman dulu, ikhwan itu seleranya tinggi, akhwat-akhwatnya seleranya rendah, makanya bisa jadi. Misalnya kaya saya, selera saya tinggi yaitu istri saya. untungnya istri saya seleranya rendah, saya ga ganteng, ga kaya tapi dia mau sama saya. makanya bisa jadi. kalian begitu juga, jangan sama-sama seleranya tinggi nanti gajadi-jadi.

    kalo dilangkahin gitu, enak bgt dong, tapi sayang aku ga punya adik, hikks..

  14. pemikirulung said: “kalo jaman dulu, ikhwan itu seleranya tinggi, akhwat-akhwatnya seleranya rendah, makanya bisa jadi. Misalnya kaya saya, selera saya tinggi yaitu istri saya. untungnya istri saya seleranya rendah, saya ga ganteng, ga kaya tapi dia mau sama saya. makanya bisa jadi. kalian begitu juga, jangan sama-sama seleranya tinggi nanti gajadi-jadi.

    @alfizahra
    wow, asli saya takjub kamu mampir dek puti πŸ˜€

    @ilmuikhlas
    aku juga ga punya. Lagipula kamu ga mungkin dilangkah ci, kamu kan uda nikah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s