[diary profesi] Hari-hari Gerontik

Beberapa hari lalu “ketemu” bos iman di YM. Dan dari sekian banyak orang yang mengobrol dengan saya disana, kayanya cuma bos iman yang nanya sekarang saya lagi praktek dimana, beliau tanya
“lagi profesi dimana yik?”
“panti jompo puh”
(pesan yang bisa diambil: kalau ngobrol sama orang tua kita harus siap dengan panggilan yik, dan cuek aja memanggil ybs dengan puh, piyik dan sepuh) hahaha (dont trai dis at hom)

Sekarang saya lagi di gerbong “keperawatan gerontik” bahasa sederhananya keperawatan lansia. Praktiknya di sebuah panti jompo punya pemerintah yang letaknya tidak bisa saya bagi disini, hoho. Pokoknya tempatnya cukup dekat sama rumah temen saya, sampe-sampe saya pake pamer ke dia, pas dia tau, dia nawarin saya mampir
yang di situ toh
main pe

mau disuguhin apa?

wah..sukanya apa?


duit



ya udah nanti disiapin

ditunggu yo

(pesan berikutnya: kalau mau nyuruh saya mampir, tak perlulah repot menyiapkan hidangan, cukup sediakan mentahnya saja *matre kekuatan penuh*)

Sekedar bocoran buat anda, sebenernya keperawatan gerontik adalah mata ajar yang kurang saya suka waktu akademik dulu. Soalnya waktu saya praktik lapangan, dateng ke sebuah panti jompo, disana saya hampir muntah, beneran! Soalnya baunya ngga enak banget. Campur-campur antara bau urine, feses, saliva, minyak angin, jamu-jamuan, semua jadi satu. Apalagi kalo masuk ke kamar mandinya, ah ngga sanggup dah. Tapi ternyata, setelah bener-bener terjun selama profesi ini, keperawatan gerontik itu menyenangkan, ngerawat nenek-nenek itu asik ko, hehe. Bahkan saya lebih suka gerontik ketimbang maternitas.

Yaa..ngurusin lansia memang gampang-gampang susah. Tergantung lansianya juga sih. Kepasbangetan saya praktiknya di ruangan yang nenek-neneknya kebanyakan sudah jompo banget, pikun, ngga bisa lihat atau dengar, dsb. Ruang total care ada di ruangan saya. Bahkan menurut pengakuan teman-teman, ruangan saya itu (berlima, 1 kelompok, menggarap 4 ruangan), adalah yang paling “harum” dibanding ruangan yang lain. Ah, untung dapet disitu, jadi kalo main ke ruangan lain ngga kaget, soalnya udah biasa di tempat yang paling hebat baunya. Hahah. *jadi inget ruang rawat neurologinya RSCM*

Setiap mahasiswa diwajibkan mengambil satu lansia untuk dijadikan kelolaan utama. Jadi kami masing-masing bertanggung jawab mengurus 1 lansia. Tapi, lansia yang ngga dikelola, tetep aja dibagi rata. Kalau S1 sih gitu, udah pinter-pinter, ehmm..uhukk. Jadi meskipun kelolaan cuma 1, lansia yang lain ya dirawat juga.

Kegiatan rutinnya biasanya pagi hari kami datang, ngecek lansia-lansia itu sudah pada mandi atau belum, kalau belum dan tidak bisa mandi sendiri, ya dimandikan. Setelah itu semua lansia dikeluarkan dari kamar, dijemur, kaya bayi lagi, hehe. Banyak dari mereka yang kurang motivasi untuk bergerak, sukanya tiduraaan aja. Kalau kaya gitu pokoknya gimana cara harus keluar, biar bergerak, menghirup udara luar, dan kena sinar matahari pagi

Klien kelolaan saya termasuk yang ngga pernah keluar kamar. Makanya, tiap pagi, kerjaan saya membujuk, merayu, memotivasi, mengajak, ah pokoknya segala cara lah biar dia mau keluar. Daan..hal yang cukup lucu tiap menuntun nenek ini keluar adalah nenek ini selalu minta dituntun 2 orang, takut jatuh. Waktu pertama saya ajak dia keluar, yang nuntun memang 2 orang, makanya besok-besoknya dia selalu nanya. Oiya, tambahan, klien kelolaan saya ini sudah terbatas penglihatannya, hampir tidak bisa melihat lagi
“biasane 2 orang..ini miring kaya gini..nanti tibo”
“nanti kalo tibo piye?”
nanya gitu terus sambil jalan, dengan bahasa jawanya yang ngapak. Dan saya biasa jawab
“engga ko, ini kan ludi pegangin, tenang nek, ludi kuat kok, badan ludi gede, gendong nenek sendiri juga kuat”
Kadang dia minta pake kursi roda aja, padahal sebenernya bisa berjalan walaupun pelan.
“ngga nek, ngga usah pake kursi roda, jalan aja, dituntun suster ludi”. Tangan non dominan pegang badan saya, tangan dominan pegang hand rail. Jadi belajar ambulasi lagi saya.

Setelah sampai diluar, sambil dijemur, maka profesi kami beralih jadi tukang salon. huehehe. Potongin rambut nenek yang udah panjang. Sama manicure pedicure. Kebanyakan mereka ada kutunya di rambut, banyak. Makanya, daripada gatel, tidak terurus, mendingan dipotong. Dan siapa lagi yang motong kalau bukan perawat. Ngga mungkin kan mereka dateng ke salon? Yang ngga bisa potong kuku sendiri juga begitu, dipotongin sama kami.

Nah, setelah itu, biasanya kami melakukan kegiatan yang membuat kami terkenang masa kecil. (bagi kami yang tinggalnya di kampung, maennya sama temen-temen, panas-panasan, di luar rumah). Yaitu..mencari kutu. Hoho! Biasanya disisir pake serit, alias nyeritin. Buat yang hobi rasanya emang puas banget, hari pertama kami disana, sekali nyerit, buiiih..dapet banyak!! Horor lah pokoknya. Udah lama ngga liat kutu kepala soalnya. Abis itu ya..melanjutkan asuhan keperawatan yang lainnya, sesuai diagnosa. Kadang melatih ROM (range of motion), ada juga yang merawat sakit kulitnya, kadang kasi pertanyaan-pertanyaan sederhana untuk mempertahankan daya ingat dan daya pikir, dll. Atau bahkan, kami ngeluarin kasur-kasur buat dijemurin di luar, biar kutu-kutu di kasur pada mati.

Kadang suka mikir..begini ya kerjaan perawat, semuanya dikerjain. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, petugas di panti itu juga ngga banyak. Kerjaan mereka sendiri udah banyak, ngepel, ngurusin makanan, pakaian, dll, mandiin juga kalau pagi. Kalau ngga ada mahasiswa praktik, ya ngga ada yang ngerjain. Makanya kemarin saya bilang ke seorang nenek, waktu dia menolak untuk diobati bagian kulitnya yang gatal
“nenek..kalo ngga ada suster, ada ngga yang motongin rambut? ada ngga yang nyeritin? ada ngga yang ngasi salep kaya gini? ga ada kan? makanya, mumpung ada suster disini, kalau ada yang gatel bilang, kalau ada yang diperluin bilang, jadi bisa dibantu”. Meskipun kayanya kerjaan kami sepele, tapi, merasa sudah memberi manfaat buat orang lain itu rasanya menyenangkan, sangat.

Dan saya sering kepikiran, kalau mata ajar ini selesai, mahasiswa profesi yang gilirannya setelah saya juga sudah selesai..siapa yang bakal telaten nyeritin kutu mereka lagi, siapa yang mau membujuk si nenek keluar dan latihan jalan lagi?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s