[kopdar] (part 2) Nyasar Bersama Pemikirulung, kepingan puzzle bubar kemarin

~biar nyambung, baca dulu tulisan sebelumnya

Hujan yang awalnya hanya gerimis ringan lama-lama bertambah deras, masalahnya, kondisi jalan macet waktu itu, dan kami sedang memburu waktu. Saya merasa tidak enak sekali sama intan, kalau saya sih hujan-hujanan sudah biasa, “tan, maaf ya, aku ga bawa raincoat, kita ujan-ujanan aja ya?” (maksudnya ga usah neduh dulu gitu). Si intan jawab iya.

Akhirnya kami sampai juga di perempatan yang sesuai dengan petunjuk sang empunya rumah, perempatan yang di sebelah kirinya ada alfa mart dan masjid. Sebelumnya pun kami sudah diberi tahu orang yang kami tanya di jalan bahwa kami harusnya belok kanan. Seperti yang saya bilang sebelumnya, hp saya dipegang aspri saya. Jadi saya percayakan petunjuk rute padanya. Sayapun belok kanan pas ada kesempatan. Ternyata saya berbelok tidak di tempat yang benar, jadi sempat melawan arus di awal belok. Belom jauh kami jalan, baru saja menginjak jalur yang benar, aspri saya, si intan ituuuu, bilang ”kak salah kak, harusnya kita belok kiri”, saya percaya aja, mengingat dia navigatornya, meskipun sama-sama ngga tau jalan. Diberitahu seperti itupun saya langsung cari sela untuk putar balik (jalannya 1 jalur 2 arah). Sambil nunggu arus agak sepi agar bisa memutar, saya tengok ai di belakang ”salah i, harusnya ke kiri, puter balik”. Seinget saya ai yang baru muncul itu cuma berespon “hah!”.

Sudah berhasil putar balik dan sudah di depan perempatan lagi untuk mengambil jalan yang menurut navigator saya benar, tiba-tiba dia menganulir pernyataannya “eh ngga deng kak, bener belok kanan, bukan kiri”.

“apaah?”

dia ragu “eh kiri ya? Eh ga tau deh aku”, kira-kira begitulah.

Haugh..sayapun mengambil alih tugasnya “sini hp nya, aku aja yang baca”. Dan seperti biasa, saya selalu memberi nilai pada navigator saya, saat itu juga saya beri tahu nilainya, “nilaimu 1 tan, dari 10”. hahahaha

Akhirnya kami balik ke jalan awal, saya juga lupa teknisnya gimana, tapi saya sempet ngobrol sama ai “tadi udah bener I, ah, payah ni anak”. Ai bilang “iya, gw juga bingung, tadi kan bapak yang di jalan juga bilang, belok kanan”. Iya ya, saya lupa betul. Si ai tambahkan lagi “ayamnya udah bukan ayam bakar lagi nih, ayam kuah”. Saya ketawa “sama, ini gorengan juga udah campur aer (aer ujan maksudnya). Kamipun jalan lagi.

Saya bilang ke intan “abis ini kalo ada masjid di sebelah kanan, kita belok kiri, jadi kamu liat ke kanan ya tan, liat-liat masjidnya, aku liat ke kiri”. Sampe jalan yang udah lumayan jauh, kami tidak juga menemukan masjid di sebelah kanan, di sebelah kiri juga tidak ada plang komplek perumahan yang dimaksud. Padahal di keterangan rute yang saya terima lewat sms, bunyinya “lurus sebentar” dan ini sudah tidak bisa dikategorikan sebentar lagi. Untungnya ais nelpon lagi, tentu intan yang angkat, pertanyaan biasa, udah sampe mana. Kata aish, mestinya dalam 5 menit kita sampai. Tapi, saya ngga sampe-sampe juga. Ketemu sebuah plang, disebutinlah ke aish, katanya “oh iya bener, belom kelewat ko, terus aja”

Selain aish, aki juga nelpon, validasi alamat. Hah, bagaikan meminta tanduk pada kuda. Sepertinya kami sedang menyusuri jalan yang sama. (kan intan yang angkat telponnya). Akhirnya kami melihat masjid pertama di sebelah kanan jalan, sayapun siap-siap belok kiri. Tapi..tweweww, plangnya tidak sesuai dengan si empunya rumah bilang, berarti bukan masjid yang dimaksud kan? Saya tanya ke orang disitu, dimana komplek perumahan yang saya cari, padahal lokasinya udah deket banget, tapi orang yang saya tanya juga kaga tau. Hadooh..ngapain dia disitu kalo ga bisa jawab pertanyaan eike?

Saat sedang bingung-bingung di bawah plang yang tidak sesuai dengan petunjuk itu, adzan maghrib berkumandang. Abang-abang tukang jualan di pinggir jalan bilang “buka dulu aja mba”. Kamipun turun dan memarkir motor. “i, parkir, kita buka disini dulu aja”. Kamipun parkir, dan bermaksud untuk berbuka, padahal diantara kami tak ada satupun yang punya minum. Untunglah di sebelah masjid ada minimarket. Intanpun masuk dan beli air putih. Kami seperti anak ilang bertiga, ngebatalin puasa pake air putih sambil duduk di pinggir kali depan minimarket. Tapi tidak mau kehilangan momen, kami poto-poto disana. Haha

Tadinya mau istirahat sejenak, apa daya hujan turun lagi, kamipun buru-buru melanjutkan perjalanan, sambil berbekal keterangan dari orang yang entah keberapa saya tanya bahwa kami sudah kelewat dan gang yang kami cari bukan ada di kiri tapi di kanan jalan (kalo dari arah berangkat tadi). Haugh..pantesan kaga ketemu. Di tengah hujan begitu, kami jalan pelan-pelan, takut gangnya kelewat lagi, apalagi hari juga sudah gelap, takut ngga keliatan tulisan di plang-nya, semakin basahlah kami. Basah oleh air hujan, keringat, dan cinta. Halaah..

Pokoknya akhirnya kami sampai di gang yang benar. Aish jemput. Tapi masih ada yang mengganjal. Aki juga masih nyasar di jalanan itu. Saya pikir, kalo kami bisa gampang nemu rumahnya karena yang punya rumah jemput, tapi bagaimana dengan aki? Akhirnya saya bilang ke ai, kita tunggu aki dulu sampe dia masuk ke gang itu. Baru beberapa detik kami menunggu, intan protes, “jalan aja kak, ujan nih, aku basah”.

Saya bilang “sama, aku juga”.

“tapi kan aku ga pake jaket”.

”lah, jaketku juga basah tau, ini kan bukan jaket parasut, jaket kain, sama aja basah kuyup juga”.

Tapi saya juga males sih kelamaan nunggu aki yang belom jelas udah sampe nyasar dimana. Akhirnya kami lanjut aja. Akhirnya sampai di rumah aish dengan disambut diah di pintu depan. Sampe di rumah aish, kita salaman bentar, naro tas, terus minum, saya dan ai masih tremor (gemetar) sampe beberapa saat kemudian.

Saya cuma pengen cerita perjalanan, ngga pengen cerita sesampainya disana ngapain aja. Tapi ada beberapa hal di perjalanan yang saya tidak tahu. Ai sempet bilang ke yang lain kalau dia “sampe jatuh bangun”. Semula saya pikir yang dia maksud jatuh bangun makna konotasi. Tapi ternyata saya salah. Sepanjang perjalanan itu dia jatuh 3x. waw..banyak. dan saya, parahnya, tidak tahu sama sekali. Dia bilang “spion gw sampe pecah, lampu gw juga”. Saya cuma bengong, kok dia ngga cerita pas di jalan tadi (gimana caranya?!). Dan sayapun jadi sadar, sepertinya saya tidak berbakat jadi kepala rombongan.

~Kalo ai cerita pengalamannya, sepertinya akan lebih seru.

ini juga dilombain, secara gitu emang sambungannyah http://bundaelly.multiply.com/journal/item/412/

Advertisements

25 thoughts on “[kopdar] (part 2) Nyasar Bersama Pemikirulung, kepingan puzzle bubar kemarin

  1. Iyaa!c aish salah ngasi rute!duh aish it siapa c :DBtw, jadi inget. Kan ad tuh iklan, kalo ada sendal banyak di luar rumah bkal dicurigai teroris,kok qt kagak ya? :DYah bang, aku kan di rumah aja apa serunya hehe

  2. hiks, jadi terharu bacanya…ternyata segitu luarbiasanya perjuangan kalian demi berjumpa carrotsoup…SALUT!!btw, sedikit trik dr sy, biasanya klo sy blm tau t4nya dan ancer2nya susah, saya survey dulu bbrp hari sebelumnya, jadi nyasar2nya pas survey, pas hari-h bs lebih tenang..^ ^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s