[kopdar] Nyasar Bersama Pemikirulung, kepingan puzzle bubar kemarin

~sebenernya saya berharap yang lain juga cerita, jadi gambarannya bisa lebih holistik dan komprehensif (aih..aih..)

Diawali dari ajakan ketemuan oleh omali, dan dikerucutkan oleh ai dengan aktivitas buka bersama, akhirnya jadilah kami, orang-orang yang merespon komen-komen itu dan memang sempat (atau menyempatkan), bertemu di darat, tapi tidak untuk minum kopi, di rumah salah satu dari kami. Akhirnya jalan juga rencana kopdar yang sekonyong-konyong ini. Saya ingin cerita tentang kronologi perjalanan menuju kesana, sepertinya akan panjang, jadi saya ngga banyak ngemeng-ngemeng diawal. Yuk mulai..

Saya baru dapet rute ke lokasi dengan kendaraan pribadi (gaya betul) jumat pagi. Disebutlah nama jalan yang bisa dilalui seperti arif rahman hakim atau dewi sartika, padahal jalan yang ada di depok yang saya tahu cuma margonda dan juanda. Saya tahunya dewi sartika yang di cililitan dan arif rahman hakim adalah masjid kampus UI salemba. Tadinya saya mau telepon seseorang untuk tanya lebih jelas, tapi untunglah saya dapat ide yang lebih brillian, saya tanya ke temen kampus yang tinggal di depok. Berhubung saya bertanggung jawab pada 4 orang lain, rute yang saya terima dari si pemilik rumah saya forward saja ke 1 orang lain (dan dia akan ajak 1 orang), sementara 2 lainnya berangkat bareng saya.

Sebelum berangkat ke lokasi saya mesti belanja makanan dulu di gang senggol (salah satu akses dari margonda ke kampus UI), janjian dengan intan. Selesai nge-lab jam3, ketemuan sama intan jam 4, dan baru berangkat kesana jam 5. Seperti biasa, saya memperlakukan seorang boncengan sebagai asisten pribadi sekaligus navigator (kalo saya gatau jalan), jadilah sebelum intan naik saya bilang “naik tan, nanti begitu naik kamu jadi asprikuâ€?

Setelah intan naik, maka saya serahkan hp saya padanya, dan tugas pertamapun saya berikan

“nih, tolong apus-apusin sms-sms dari kamuâ€?
“loh ko gitu kak?â€?
“inbox-ku penuhâ€?

Sms dan telepon yang masuk selama di jalan, intan juga yang membalas atau mengangkatnya.

Setelah menunggu sebentar di depan halte MIPA, ai-pun keluar dan kami berangkat, saya di depan, karena saya yang tahu rutenya.

Ternyata di pintu keluar kukel macet banget, ai, berada tepat di belakang saya. Berhubung saya cuma inget setelah setelah keluar kukel harus kemana, maka aspri sayapun dapet tugas lagi.

“buka outbox-ku tan, cari sms yang buat aki gaul, baca sms mulai dari yang paling bawah, itu rutenyaâ€?. Intanpun mulai baca satu persatu, dan saya langsung interupsi “ga usah dibaca semua, aku mana apal, baca yang pertama aja, nanti aku tanya lagiâ€?, ngeselin bener ya gw?

Jalanpun dilanjutkan, sempet mikir juga pas udah berhsil keluar dari gerbang kukel, “ohiya, ai bawa motornya cepet ga ya? Bisa ngikutin atau ga?â€? tapi dasar kalo udah di jalan dan ada kesempatan mah, saya ambil aja, ngga perhatiin lagi ai masih ngikutin atau engga. Liat spion kanan kiri, ngecek ai masih ada atau tidak, kalau sudah tidak terlihat maka aspri-pun dititahkan “tan, liatin ai dong masih keliatan di belakang kita atau nggaâ€?

“ga ada kakâ€?

Haughh..ini nih yang ga saya suka dari konvoi, kecepatanpun dikurangi, berhubung habis ini perempatan, maka kami tidak boleh berpisah, saya intip spion lagi, shiro (motornya ai) terlihat. Perempatan cukup padet, jadi saya mesti nyelip-nyelip, dan akhirnya berhasil belok kiri. Intip spion lagi, ai ilang lagi. Hadooooh…

Saya khawatir tuh anak salah belok. Saya sempat menyalahkan diri juga, kenapa tadi dia ngga ditentir dulu kita bakal lewat mana aja, jadi kalopun ketinggalan ngga buta-buta amat gitu. Sayapun menepi, tungguin di pinggir jalan. HPpun bunyi, tentu saja diangkat aspri. Ai nelpon dan nanya kita belok kemana, aspri saya beritahu, tidak lama berselang, diapun muncul lagi.

Kukusan, jalan nusantara, (dan sepertinya semua jalan lain) cukup padat di jam-jam menjelang berbuka gitu, apalagi kalau lewat pasar. Kalo ada kesempatan kenceng atau nyalip, berhubung saya juga mengejar waktu, maka harus dipergunakan sebaik-baiknya, hehe. Sampailah di perempetan yang lain, saya intip spion ai-nya ilang lagi. “tan liatin dong, ada ai ga di belakang?â€?,

“ga ada kakâ€?.

Sayapun menepi lagi, intan siap-siap menerima telpon, sayapun menengok ke belakang, twewew..lah itu si ai tepat persis di belakang saya, ikutan berhenti juga, mungkin bingung ngeliat kita berdua tiba-tiba berenti. “lhah..itu ai! Pantesan ga keliatan di spion, ada tepat di belakang, kok kamu bisa ngga ngeliat sih Tan?â€?, intan jawab “oh itu ka ai ya, motornya putih ya? ok deh, sip-sipâ€?. (Rasanya pengen gw tinggal di pinggir jalan nih anak)

Entah kenapa, di jalan saya tidak kepikiran buka denah yang paginya dikasi temen sekelas saya. Jadi sempet salah ambil jalan sekali, harusnya belok kanan malah lurus. Untungnya aish nelpon, “harusnya belok kanan kaka..bukan lurusâ€?. Baiklah. Ai yang baru munculpun langsung saya komando, “puter balik I, kita ambil kiriâ€?.

Di jalan, entah berapa orang yang saya tanya, dan ngga semuanya tahu. Saya pikir alamatnya cukup populer. Tiap mendengar jawaban ngga tahu, saya jadi membatin “hah, gimana sih, orang depok ko ga tau?!â€?, haha, padahal bisa jadi dia juga orang jakarta yang lagi nyasar di depok seperti saya.

Tapi setelah salah belok satu kali itu, kita menempuh jalan yang benar ko, ada 1 orang di jalan yang saya tanya membenarkan. Tapi serunya perjalanan kami belum berakhir, di tengah jalan macet lagi, terpaksa nakal karena jalan di pinggir kanan dan itu artinya sedikit mengambil jalur yang arah balik, sambil mikir “ai berani ga ya, jalan di luar jalur dan mepet banget kaya giniâ€?, saat sedang berpikir begitu tiba-tiba hujan turun. Saya, seperti biasa sodara-sodara…ga bawa raincoat!

…………bersambung…………….

tulisan ini diikutin lomba http://bundaelly.multiply.com/journal/item/412/

~maklum kaga ada tulisan laen

Advertisements

63 thoughts on “[kopdar] Nyasar Bersama Pemikirulung, kepingan puzzle bubar kemarin

  1. hiduppenuhcinta said: hmmmm….ada yg g ngajak2 gtu deh

    didi solehaaaah…ini awalnya jawab-jawaban komen di blogku, yang pada ngerespon diajakin, sama beberapa orang lain sih, aku ngajak cowok, niatnya buat nemenin seseorang yang ternyata ga butuh temen sesama cowok, haha, salah dirimu ga maen ke blogku *ga mau merasa bersalah*, hoho, peace ah neng, aku ko bisa lupa dengan dirimu yaaa…abis lebaran deh, kita, mm..sepedaan aja, heheh

  2. aishachan said: Wekekek panjang amat, btw kalo intan diturunin seru juga tuh πŸ˜€

    tuh kaaan..ada aja yang bilang panjang amat, padahal masih ada sambungan yang ga kalah serunya, tapi kalo dia diturunin aku juga yang repot, soalnya nanti makanannya ga ada yang megangin, hoho

  3. luvummi said: untung Diah naek angkot…*kaga’ ikut nyasar jadinyah*..:p:p:psempet istirahat dulu…menikmati angin dari luar jendela..tsahhh..:))

    harusnya ga nyasar kalo petunjuknya bener :p
    aku juga enak, menikmati terpaan angin di alam bebas πŸ˜€

  4. pemikirulung said: harusnya ga nyasar kalo petunjuknya bener :paku juga enak, menikmati terpaan angin di alam bebas πŸ˜€

    hahah..bener..
    yang ngasih petunjuknyah bener2 ngaco..:D*nyindir seseorang, sambil ngelirik orang yang dimaksud*
    pas kmaren nyampe jg dah mikir, paling yang kaga’ apal jalan sini pada nyasar..>:)

  5. pemikirulung said: ini beneran putra yang komen? apa orang lain ngebajak id-nya putra? rasanya ga percaya putra ngomong begini πŸ˜€

    @pippoputra >> yaya boleh lah, dari pem jadi ludi, penyesuaian yang baik, hehe. Btw, pas kamu submit commentny koneksi internetnya jelek makanya yang ke-quote jadi entire post, edit dong put πŸ˜€

  6. kelinciputih said: dengan kata lain saudara mengaffirmasi bahwa saudara memang sesat,,dan parahnya saudara ngajak² saya..

    mungkin begitu, tapi setidaknya, saya jadi termotivasi untuk kembali menemukan jalan yang benar, dan berhati-hati agar tidak kembali pada kesesatan πŸ˜€

  7. pemikirulung said: yaela..ga usah becanda juga gapapa is, kelinciputih mah dari dulu emang minta ditangkep dan dimakan rame-rame para MPers

    ooo gitu? aku ikut kata abang aja deh,,tapi jangan dimakan,,gak teramin πŸ˜€

    kak kelinci,,ga enak hatinya lanjutin aja ya,,huh πŸ˜€

  8. aishachan said: ya udah berarti ga usah di sembelih,,kita sekap terus suruh kerja rodi aja bergiliran di rumah kita,,>:)

    wuih,,kalian semua pada bersetongkol untuk menjatuhkan saya..
    hmmm,,,tak bisa dibiarkan ini..
    rasakan pembalasanku nanti..
    *itu juga kalo belom ketangkep,,hoho..

  9. pemikirulung said: yaela..ga usah becanda juga gapapa is, kelinciputih mah dari dulu emang minta ditangkep dan dimakan rame-rame para MPers

    owh gitu ya..
    pantesan kog saya merasa gag aman kalo jalan² di MP ya..
    banyak yang mau nangkep saya toh,,ck ck ck..
    sebegitu menggemaskannya-kah saya?!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s