Ngga Apa-apa Kan Mba?

Update kabar saya malam ini, sepulang dari kampus tadi saya jatoh lagi, entah untuk yang keberapa kalinya. Dari arah stasiun pocin ada motor belok seenaknya, kecepatan tinggi, masuk begitu saja ke jalur saya. Saya ngerem, karena kalau tidak pasti tabrakan, rem mendadak jalanan licin habis hujan, tentu saja, oleng, jatuhlah.

Jatuh ke kanan. Motor roboh. Seluruh tubuh saya sepertinya tertindih. Tidak bisa bangun kalau motornya tidak didirikan. Dan seperti biasa juga, tukang ojeklah yang selalu siap sedia. Beramai-ramai membantu. Saya duduk di halte. Menahan sakit di tangan kanan yang tertindih tadi. (Sakit banget gw ga boong). Seorang bapak beliin air minum kemasan, padahal saya bawa minum, dan untuk mengangkat botol ke mulut sayapun tidak sanggup.

Semua orang menyarankan saya menelpon bantuan tak lain dan tidak bukan artinya menelpon teman atau saudara untuk menjemput. Saya cuma bilang iya. Masih fokus pada rasa sakit. Satu orang menyarankan saya ke gedung biru saja.

Saya tidak merasa salah. Saya berjalan lurus. Dia yang motong seenaknya. Tapi saya bukan tipe orang yang seneng berpanjang kalam. Si biker pemicu masalah bilang “ngga diperpanjang lagi kan mba?”, saya cuma bilang iya sambil misuh-misuh, “ah, pergi sanah” kata saya dalam hati “gw juga ga masalahin ko”.

Dan bukan pemikirulung namanya kalau seneng nyusahin orang, setelah semua orang pergi, saya pakai lagi jaket saya (tadi disuruh lepas sama bapak-bapak liat ada luka atau engga, saya nurut aja, tapi saya ngga mau pas lengan baju juga disuruh disingkap, haha, aje gile). Mencoba menggerakkan tangan lagi, dan sambil meringis mungkin, berjalan menuju motor dan kembali menunggang sampai di rumah. Ajaib juga saya bisa menahan sakit berkendara dari Depok sampe Jakarta (kesannya..padahal jakarta gw pasar rebo doang) demi tidak meminta jemput siapapun dari rumah.

Sepanjang jalan saya cuma mikir, apakah perlu berpikir seperti Fudhail bin Iyadh dan menganggap bahwa semua ini adalah teguran dari ALLAH atas dosa saya atau mengingat hadis bukhori-muslim bahwa setiap kesusahan dan kesakitan serang muslim dapat menggugurkan kesalahan seperti pohon yang menggugurkan daunnya (padahal kalo 22nya juga gapapa ya?). Sempet mikir juga sampai kapan rasa sakitnya, apakah besok sudah bisa menunggang lagi. dan sampai detik ini saya masih khawatir kalau ini fraktur karena nyerinya yang hebat (tapi gw masi bisa ngetik padahal nyendok nasi dan minum dengan tangan kanan aja ga bisa!!).

Yang saya bingung sampai sekarang adalah, setiap saya jatuh, ada saja yang bertanya “ga apa-apa kan mba?” dan tadi malah si biker pemicu masalah yang tanya gitu, dan dengan kesal saya jawab “ya apa-apa lah Pak! masak udah kaya gini ngga apa-apa?”. (Kalau ngga apa-apa mah gw udah langsung kabur tanpa perlu ditolong orang banyak begitu)

Saran saya, kalau ketemu orang jatoh jangan nanya gitu lah, indonesia nan basa-basi sekali, lebih baik tanya, gimana keadaannya sekarang mba? bisa jalan lagi atau masih butuh bantuan?

Sekian

Advertisements

37 thoughts on “Ngga Apa-apa Kan Mba?

  1. pengennya mas roel, kesel banget sebenernya, tapi rasa sakit mengalahkan segalanya, boro-boro mau hajar, gerakin tangan kanan aja tadi bener-bener gabisa, sekarang masih gbs diangkat lengan atas nya

  2. sebel banget gw dengan pertanyaan ini, sama ngeselinnya dengan "ngga apa-apa kan mba?"sakitbanget i, ngga bisa tidur semaleman karena bergerak sedikit aja nyeri luar biasa, kalo ngetik malah ngga terlalu soalnya lengan atasnya ngga bergerak*mulai berpikiran tentang arm sling*

  3. @penjelajahsemesta, aqse, kakrahmahaamiin..aamiin..makasi ya..jazakumuLLAHU khairan@muslimahunitedgile aja, gw ngga henti napas sama jantung ngapain di RJP, yang ada gw butuh bantuan buat stabilisasi, itu juga ngga mau sama kalian, ujian KGDnya lulus dengan penugasan, hahaha

  4. abis pulang les dr MUI ka?sekarang gmna?udah agak lebih ga terasa sakitnya?ada tulang yg nonjol gak wajar?*tulang otak tuh kak, kayaknya nonjol gak wajar. :))**minta dihajar bgt intan! :p*

  5. @muslimahunitedgile aja, gw ngga henti napas sama jantung ngapain di RJP, yang ada gw butuh bantuan buat stabilisasi, itu juga ngga mau sama kalian, ujian KGDnya lulus dengan penugasan, hahahahihi, dasar loe…gimana sekarang?

  6. lumayan, udah berkurang, tapi kemarin kalo jalan pake arm sling, ngga tau deh hari ini, masih ngilu sih..tulang otak? kaga ada neng, ada juga tulang tengkorak..ck.ck.ck.*miris melihat kemampuan anfis anak FKM*wakakakak

  7. ga ada yang namanya tulang otak jadi pertanyaan ini ngga perlu dibahas..*miris melihat kengototan anak ini dan setelah aneurisma jadi pengen kasi tau tentang os frontale, parietale, dll*

  8. kejadiannya di depan halte balairung, si bapak belok dengan kecepatan tinggi dari arah pintu rel, langsung masuk tiba-tiba ke jalurku yang dari arah FIK, menuju arah keluar gerbatama..yang lari-lari juga tukang ojek di sekitar pintu rel situ..

  9. oaaaaaaaallllllllaaaahhh..deket amat ama kosan aku!!kmaren mah harusnya istirahat dulu dikosan intan..ckckckck..*merasa bersalah gabisa ikut bantu nolong*

  10. aku juga pernah tabrakan di kober, tepatnya masih di dalem ui, tapi di depan pos satpam yang deket stasiun itu (kan itu jalan menuju kober, hehe)untungnya ga perlu digendong, aku bisa bangun sendiri, langsung bawa motor lagi, malemnya ke gramedia, trus pas di gramedia baru terasa, ternyata kakinya sakit dan gabisa buat berdiri lama, hehe

  11. salah satu hal yang kutakuti dalam hidupkudulu pernah punya pasien di cipto, fraktur pelvic, keadaannya udah bikin semua orang kasian deh, dan pelakunya ga bertanggung jawab, dan kejadiannya di depok 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s