Belajar (atau siap-siap?) Punya Anak (uhuyy)

Mendidik anak itu tidak gampang. Pasti semuanya sepakat dengan pernyataan ini. Segala hal yang tidak gampang, kalau kita ingin menguasainya, harus melalui proses dulu yang namanya belajar. Begitu bukan?

Momen pengajian setiap pekan saya hampir selalu (seinget saya sih selalu) diisi dengan anak guru ngaji saya yang menangis, entah itu menangis biasa, nangis keras, nangis ngamuk, atau nangis sambil gangguin ummi-nya biar ngga ngelanjutin lagi itu pengajian, bahkan kadang ada ngompol sama muntahnya juga. Cihuy banget kan tuh? Tentu ini tidak nyaman dan mendistraksi sekali. Tapi untuk beberapa teman saya yang sudah menikah dan berharap segera punya momongan momen ujian kesabaran ini mereka nikmati sekali, merasa senang (bukan diatas penderitaan orang lain) tapi lebih kepada bersyukur punya kesempatan mengobservasi sambil belajar dan berpikir “nanti kalo anak saya kaya gitu juga diapain ya?”

Bagi saya, mengobservasi begini tidak terlalu perlu, bukan karena saya tidak pengen punya momongan tapi karena ngga usah jauh-jauh, tiap hari juga saya udah melihat, dari 2 ponakan saya di rumah. Sebenarnya 2 ponakan saya itu tidak tinggal di rumah, tapi berhubung Zaki selalu dititip di rumah kalau ummi-nya kerja, dan berlaku rumus ada Zaki-ada Afaf (kalau dirumah ada zaki, Afaf pasti dateng) maka jadilah dua mahluk itu hampir selalu mengisi rumah bapak saya.

Meskipun yang saya pelajari adalah hal-hal dangkal tapi tetap saja, sedikit banyak bermanfaat untuk saya. Misal, kalau saya tidak berangkat kuliah pagi hari, maka pagi itu kemungkinan saya akan melakukan pekerjaan domestik pengasuhan anak seperti membuatkan susu, memandikan (pernah tapi kayanya cuma sekali), mengantar ke kamar mandi, dll. Kadang menyenangkan, tapi kalau saya sedang ripuh sekali rasanya kesel juga. Jadilah saya ammah baik yang memenuhi panggilan seperti “tutu ammaaaah tutu…” (artinya susu ammah, susu) yang artinya saya harus mebuatkan dia susu di botol, “sidi kebakaran ammaaaah sidi kebakaraaan” (artinya zaki minta disetelin VCD Ar Ruhul jadid yang ada video klip kebakarannya) “katul ammaaah katuuul” (artinya zaki minta digelarin kasur, dia mau minum susu sambil tiduran di kasur dan ditemani VCD ArRuhul Jadid!) plus tidak lupa “pake bantal ammaaaah”. (Perlu anda ketahui bahwa Zaki kalau ngomong nadanya selalu begitu). Kadangkala juga saya harus segera mengajak dia ke kamar mandi kalau dia sudah bilang “pipi ammaaah pipi..” (tau lah apa artinya..)

Dan hari ini saya belajar lagi, waktu tadi datang ke kajian siroh bareng Zaki dan Ummu Zaki, di menit-menit awal dia cukup tenang dan mainan sendiri, sampai akhirnya setelah beberapa menit (saya tidak tahu pasti) dia mulai nangis “ummi, tutu putih ummi, tutu putiiih” dan kakak saya ngga bawain dia susu botol, alhasil mereka berdua turun dari lantai 2 masjid dan kembali dengan sebuah susu bantal, 1 kotak susu coklat kemasan dan satu plastik kue pukis hangat! hehe. Di akhir Zaki mengacau lagi, karena..anak itu minta pake payung padahal itu di dalam masjid! dilarangpun tidak bisa, jadilah dia nangis kenceng banget! akhwat-akhwat pada nengok (mungkin yang ikhwan juga, tapi kan kehalang hijab). Ummu Zaki-pun tergopoh-gopoh membawanya keluar masjid biar tidak tambah mengganggu para audiens dan saya? tetep di dalam masjid dengerin ustadz. Hoho.

Bahkan sampai malam tadi pun saya masih belajar, ketika kami(bertiga) makan bakso di sebuah warung bakso, tiba-tiba zaki merengek lagi “pipi ummi..pipi..”, sayapun bilang “numpang aja mba di belakang”, kakak saya jawab “pake pampers dia” (sebenarnya Zaki pake popok yang kayanya merk-nya bukan pampers tapi begitulah orang indonesia, apapun popoknya, pampers-lah namanya). Tidak lama rengekan berganti “e’e mi…”. Aiiih..kali ini kita berdua jadi ngga enak sama pelanggan bakso yang lain, “sst..jangan keras-keras”, “e’e mi..e’e..” begitu terus Zaki berulang-ulang. Kakak saya bermaksud numpang kamar mandi, ternyata di warung itu tidak ada kamar mandinya!!! Wahahaha..”nurul iman mba!” kata saya mencoba memberi saran dimana kamar mandi terdekat (warung baksonya deket masjid nurul iman tempat kami kajian tadi sore). Meskipun kakak saya akhirnya harus membawa dia 2 kali kesana karena pertama kali dibawa dia ngga mau e’e di situ dan minta e’e di rumah. Et dah, mie ayam gw belon abis nih!

Secara keseluruhan, punya keponakan itu MENYENANGKAN! Itung-itung belajar kalau punya anak nanti…(ada yang mau pinjem keponakan saya? heheh)

Advertisements

27 thoughts on “Belajar (atau siap-siap?) Punya Anak (uhuyy)

  1. Kalo aq mainnya masih sama sepupu..soale aq termasuk anak2 tertua di keluarga..Tampaknya balita cowo lebih ribet ya, Lud?*merasa tidak kesulitan dg sepupu2 kecilku yg kebetulan tinggal yg cewe semua*

  2. Kalo aq mainnya masih sama sepupu..soale aq termasuk anak2 tertua di keluarga..Tampaknya balita cowo lebih ribet ya, Lud?*merasa tidak kesulitan dg sepupu2 kecilku yg kebetulan tinggal yg cewe semua*

  3. Kalo aq mainnya masih sama sepupu..soale aq termasuk anak2 tertua di keluarga..Tampaknya balita cowo lebih ribet ya, Lud?*merasa tidak kesulitan dg sepupu2 kecilku yg kebetulan tinggal yg cewe semua*

  4. Kalo aq mainnya masih sama sepupu..soale aq termasuk anak2 tertua di keluarga..Tampaknya balita cowo lebih ribet ya, Lud?*merasa tidak kesulitan dg sepupu2 kecilku yg kebetulan tinggal yg cewe semua*

  5. din, komen sekali aja napa, jangan berulang-ulang (kalo kata El lagi belajar pake opera mini)sepupuku udah beranak-pinak juga dindirmu harus melihat dulu mahluk apa Afaf itu sampai akhirnya bisa memutuskan mana yang lebih ribet, laki-laki atau perempuan, apalagi Afaf itu cara belajarnya kinestetik dan dia tergolong preman wanita kecil sedangkan Zaki pria lembut dan manis

  6. Bukan salah opera mengandung, Lud.. (lha?)huahaha..Iya juga sih, Lud..Anak cewe sekarang banyak yang memperoleh bakat premannya sedari bayi..*teringat 1sepupu preman wanita kecilku yang ntah belajar dr siapa dulu hobinya ngejar motor lewat sama ketiduran di atas TV (waiyyak! -> k'iman mode : ON)*

  7. Oalah..bilang kek dr kmaren2 kalo kaga demen..Diriku lagi tidak mudah mencerna sindiran nih.. (kecuali pinangan dg sindiran..wekekek..itu mah bikin gw kabur)Iya deh ga panggil Lud lg deh Lud (lha?)*lagi mikirin panggilan baru buat Ludi selain Di..*gmana kalo Pem aja? =D

  8. kenapa ga mau panggil Di?udah lama ga dipanggil Pem, temen-temen deketku waktu sma manggilnya Pe' (seperti di kata cepe' atau gope') hahahatapi kamu baiknya sih panggil Di aja, panggil pemikirulung juga boleh (merepotkan banget kan?)

  9. dibawa ke depok aja ga dibolehin sama ayahnya, apalagi bogor, tapi kalo zaki mungkin bisa, nanti umminya dirayu dulu :pya ga laah..afaf kan sekolah, emangnya zaki, sekolah cuma 2 hari abis itu gamau lagi, hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s