Orang Dekat, Jangan Dekat-dekat!

~Ini tulisan tentang networks di Multiply, bahasanya si dianpramesti, jaringan.

Waktu awal ngeMPi, saya tidak tahu sama sekali kalau Multiply memfasilitasi invite-menginvite, makanya dapet invitasi pertama saya bingung, dan akhirnya jadi berpikir bahwa semua fasilitas nge-blog di internet juga memberlakukan hal yang sama. Waktu awal-awal ngeMPi saya juga tidak ambil pusing dengan siapa contact saya, siapa yang invite, ya saya accept, yang kelihatannya menarik, ya saya invite, gitu aja. Sampe akhirnya setelah berlama-lama disini (belom sampe bertahun-tahun kaya bos im sih) saya mulai pilah-pilih contact, modusnya mirip pak syamsul mungkin *sok tau*, kalau blognya kosong, sekedar bikin akun, saya diemin, kadang decline, kalau ngeselin, saya pecat, kalau ngga ada hubungan alias tidak saling mengunjungi, saya pecat juga, dan beberapa alasan lain. Asal ada orang yang saya di kenal di dunia nyata punya akun di MP, ya saya invite aja, bahkan saya suka ngajak-ngajakin orang biar nulis, ngeblog, atau bikin akun di MP.

Dalam perjalanan, site ini banyak saya isi dengan curhatan sehari-hari, cerita tentang hidup saya, opini tentang berbagai hal, termasuk ngomongin orang dengan tentunya identitas yang saya samarkan dan tidak dispesifikkan kepada orang tertentu karena tujuan saya bercerita adalah berbagi pengalaman, kali aja bermanfaat buat orang lain, dan tentunya bermanfaat buat saya sendiri–lumayan buat numpahin unek-unek yang bikin eneg–. Saya tidak pernah berpikir bahwa tulisan-tulisan saya itu ternyata tidak semuanya “enak” dibaca oleh orang yang saya kenal.

Contoh gampangnya begini, suatu hari seorang teman melontarkan sebuah pertanyaan kepada saya, pertanyaan yang menurut saya tidak pantas dia tanyakan menilai dari backgroundnya temen saya tersebut. Tapi waktu temen saya bertanya, saya jawab dengan ngawang, dengan maksud agar teman saya berpikir dan menemukannya sendiri sambil dalem ati saya bilang “hhh..hari gini masa nanya gituan sih, kemana aja?”. Saya juga tidak mungkin kan menyampaikan apa yang ada di dalam hati saya ke temen saya itu, bisa tambah parah dia nanti. Pokoknya saya pengen kasi kailnya aja dan biar dia sendiri yang menyelam cari ikannya (jadi kailnya ngga kepake dong?). Nah, waktu itu saya pengeeeen banget tulis di blog, yah, pengen numpahin opini saja, siapa tau bisa buat pelajaran buat yang lain juga. Tapi rencana itu terbentur dengan, teman saya itu contact MP saya dan dia sering main ke sini, jadi kalau saya ceritain di blog bisa terbongkarlah semua.

Begitupun dengan orang dekat yang lain. Saya pernah pengen curhat di sini, tapi ngga bisa, orang yang bersangkutan contact saya, takutnya dia merasa, malah berabe, ya sudah diurungkanlah, dan dipendam saja dalam hati sambil sebelumnya muter-muter di kepala dan memenuhi rongga abdomen (apa sih?!).

Saya jadi sedikit mengerti alasannya si–anggap saja–Bunga, teman sekelas saya, dia bikin MP buat curhat aja, tidak mau seorangpun tahu identitas dia, tidak mau juga orang yang dia kenal tahu bahwa curhata-curhatan itu adalah curhatannya dia, tapi sayang dia salah langkah, dia malah invite saya di awal dia bikin MP. Meskipun bukan pake nama sebenarnya, tapi kemampuan penciuman saya hebat, saya tahu itu dia. Hihi..akhirnya dia jadi ngga bisa cerita banyak di MP, dan mungkin kembali ke perilaku gadis remaja tahun di akhir 90an, curhat di buku diary warna-warni dan tidak ketinggalan, GEMBOKnya. Mungkin loh ya..(gw sih kaga punya gituan)

Ini juga alasan saya tidak meng-invite dan tidak mengharapkan invitasi dari seorang dosen FIK yang waktu itu bos im kasih link-nya. Dosen muda sih, tapi tetep aja dosen. Ngga enak bener kalo dia baca curhatan saya tentang perkuliahan, bahkan cerita tentang dosen-wanita-yang-sedang-PMS-dan-menegakkan-surainya di kelas. *lebay sedikit* Atau keluhan bahwa saya ini termasuk geng mahasiswa kurang pintar, kurang rajin belajar, dan kurang-kurang yang lain.

Nah..kenapa saya cerita begini, karena beberapa hari yang lalu (lebih dari 1 pekan) abang ipar saya bikin akun di MP dan tau-tau invite saya. Huhuhuhu. Emh…saya sendiri bingung, ada orang tak dikenal masuk, kasi komen ngga jelas, tepat lagi, ternyata eh ternyata, orang deket. Atas dasar pertimbangan, invitasinya saya cuekin (ngga di accept, ngga di decline juga), seperti beberapa invitasi lain –dengan pertimbangan yang berbeda-beda–. Biarlah, toh abang ipar saya bikin akun disini paling hanya emosi sesaat saja, besok-besok juga udah lupa.

Sampe saat ini komposisi contact saya, 1 kakak kandung (kaga pernah nulis dia), 1 temen SMP, 1 temen SMA, 1 temen “pengajian” (hehe..yang disebut diem-diem aja ya), beberapa temen sekelas di kampus(tapi ngga pada aktip), beberapa temen sekampus (kakak dan adik kelas) pada ngga aktip juga, beberapa temen UI, dan anda-anda ini lah, penggemar berat saya, hehe.

Semoga pertemanan ini banyak membawa manfaat

*nengok-nengok, takut “suami” saya baca tulisan ini juga, dia juga ngga saya invite lho* hihihi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s