Kayanya Cuma Gw Doang Deh, Cerita Dibalik Ujian KMB

Seperti biasa akhir semester adalah hari-hari kunjungan, laporan dan tentu saja ujian. Ujian yang udah bergulir adalah praktikum KMB (Keperawatan Medikal Bedah). Berhubung sekelas ada sekitar 100 mahasiswa, dan dosen pengujinya sekitar 5 orang, jadi ujian dibagi 3 sessi. Pembagian sessi ditentukan lewat kocokan.

H-4 ujian sessi 1 aku belum ambil kocokan, jadi belum tau kebagian ujian kapan. Karena yang namanya ujian praktikum ngga bisa persiapan yang sekedarnya, harus latihan dan paham banget teorinya, makanya harus persiapan ekstra. Maka, hari itu aku udah mulai panik, belum tau ujian kapan, belum latihan, dan mau ke kampus males. Akhirnya aku SMS siepen(sejenis penanggung jawab tiap mata ajar, mahasiswa) minta ambilin kocokan dengan pesan sponsor "klo bisa gw jangan hari pertama ya, gw capek banget nih, jadi males ke kampus buat latihan" Akhirnya si siepen ambilin kocokan dan kemudian SMS "Ludi, lo no 76 hari kedua", hmm bagus..

Selama beberapa hari kemudian, anak-anak yang gelombang 1 pun latihan. Yang gelombang 2 dan 3 nyantai, dan dengan legowo mendahulukan mereka. Gantian gitu lab-nya. Setelah ujian sessi 1 selesai, barulah anak sessi 2 ripuh-ripuh, saban hari nongkrongin lab, bahkan sampe malem. Termasuk aku. Yah meskipun yang namanya Ludi, ya begitu, ke lab udah sore, nonton orang latihan doang, nyoba cuma sekali, menuh-menuhin lab, hehe.

Sampe H-beberapa jam ujian, tiba-tiba aku kepikiran, besok urutan ke berapa ya? kutanyakan lah pada siepen "Ma pengumumannya mana? gw belom liat nih"

"dari dulu lo belom liat?"

‘belom"

"liat di pintu lab"

pas udah maghrib aku baru inget mau liat urutan, ternyata kertasnya udah ngga ada "Ma, dimana kertasya?"

"yah udah dicabut, sms novi gih"

Setelah sampe dirumah, sebelumnya dikampus aku udah ikutan latihan sampe diusir sama asisten lab-nya, diskusi sampe malem, cari-cari info tentang ujian kemarin, pokoknya kayak mahasiswa beneran deh, aku SMS Novi tanya besok urutan ke berapa. Ternyata jawabannya sungguh tidak diduga "Lud, lo hari ke 3 urutan ke 4" Mak? heh? padahal aku udah sampe posting segala kalo besok mau ujian, trus
mba basmah,
maren, sama
efa udah pada doain baik lewat komen maupun sms. Istilah sederhananya uda sesumbar lah kalo besok mau ujian.

Temen-temen yang kukasi tau hari ini kalo ternyata aku ujian gelombang 3 pada heran, ngga percaya, terkesima atau terpesona (he..yang terakhir gw ngarang)

Kalo Mira bilang "najong!" karena dia dari kmarin latihan bareng aku dan dengan sabar ngajarin aku teori maupun praktiknya.

Icusz bilang "Ludi..baru nemu gw orang kaya elo.." kemarin belajar bareng sama dia.

Maren bilang "Gubrak #$"!*%", dia udah kasih komen, doain, bahkan sampe SMS segala.

Dina bilang "ha? kok bisa!", dari kemarin udah kutanyain mulu tentang pengalaman ujian.

Alda bilang "aneh lo Di!", temen latihan dan panik bersama.

Winda bilang "dodol, parah Lo"

Mungkin kalo aku cerita ke
ai dia akan bilang "Ludi, ngga nyentrik ngga asik"

Hmm..kapan ya aku jadi mahasiswa yang agak beres dikit, termasuk diantaranya mengetahui kapan waktu ujian yang sebenarnya…

PS: bapak-bapak, ibu-ibu, besok-besok doain lagi ya…

Advertisements

9 thoughts on “Kayanya Cuma Gw Doang Deh, Cerita Dibalik Ujian KMB

  1. huahuahuahuahuhauahuahuahuhaha
    jadwal ujian salah?dont worry
    you are not alone.. gw juga dulu pernah kok
    masih bangun tidur, udah di suruh ujian
    relax…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s