Melihat Kuaci Lebih Dalam

Di kelasku, Reguler 2005, bisa dibilang kelas yang paling aktif dalam urusan perdagangan. Segala macem barang ada yang jual di kelas, mulai dari makanan, baju, pulsa sampe alat-alat kosmetik, yah meskipun pasang surut. Bahkan kelas kita sampe ditegor, katanya ngga boleh jualan di kelas lagi. Tapi tetep aja setiap hari pasti ada yang jualan.

Dagangan yang akhir-akhir ini jadi primadona di kelas adalah kuaci. Ya, kuaci, entah kali ini kuaci dari biji bunga apa tapi sepertinya omset penjualan kuaci cukup tinggi di kelas. Sampe-sampe suatu siang temenku bawa sampah kulit kuaci yang baaanyaak banget buat di buang di tong sampah, dia bilang "nih liat sampahnya aja sampe segini banyak, berarti setiap hari kita menghasilkan banyak banget cuma dari kuaci" (dan itu sampah belum dari seluruh pemakan kuaci di kelas)

Kalau aku bilang kuaci itu adalah makanan yang menurunkan produktivitas, gimana tidak, makanan yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar itu perlu proses yang agak merepotkan untuk memakannya. Setiap biji ada kulitnya yang mesti dikupas, dan begitu dibuka, dikunyah ngga sampe beberapa detik udah habis dan kita mesti ngupas lagi, begitu terus ampe pegel, dan bibir jadi kebas kalo ngupasnya pake gigi. Waktu yang mestinya bisa digunakan buat hal lain jadi dipake buat mengupas kuaci satu demi satu, aturan bisa baca buku, qur’an atau ngenet jadi konsen cuma buat ngupasin kuaci!!!

"Tapi jangan salah Di," kata seorang teman akhwat sholehah, "kuaci juga mempererat ukhuwah lho..". Bener juga sih, pasalnya biasanya anak-anak di kelas makan kuacinya bergerombol bisa 4 sampai 6 orang. Kalau ada 1 orang beli kuaci entah dia punya feromon apa tiba-tiba "serangga-serangga" yang pengen ikutan nebeng makan kuaci pada berdatangan. Padahal yang ikut nebeng itu belum tentu tadi belom makan kuaci, bisa jadi dia udah ngga punya budget lagi buat beli kuaci hari itu, atau dia tipe pengenan tiap lihat orang makan apaa aja jadi kepengen, atau dia pengen ikut nimbrung karena suka suasananya (sekalian hidangan kuacinya tentu). Yang unik adalah sambil ngobrol, kelompok pemakan kuaci ini tentu saja tetap konsen dengan kuaci masing-masing, ngobrol jalan, ngupasin kuaci juga hayo aja..

Kuaci..kuaci..ternyata ada maslahat dan mudharatnya juga..

Advertisements

13 thoughts on “Melihat Kuaci Lebih Dalam

  1. abhicom2001 said: kuaci kuaci apa yang cadel?Kuacinta laura ;))

    heuheuheu….

    dulu daku juga sempet heran kenapa anak2 di kelas begitu sukaaaaaaaaaa kuwaci…daku sempet bingung mo nyoba gak yak cos kalo daku nyoba daku takut aja jadi ketagian kayak anak2 gitu tapi tiba2 disuatu hari (siapa ya yang nawarin daku kuwaci pertama kali *lupa mode on* :D) daku ambil aja tuh kuwaci cos gak enak kan dah ditawarin tapi daku tolak 😀 alhasil daku makan juga dah tuh kuwaciii 😀 eh, kok enak yah ternyata 😀 daku ambil lagi dan lagi dan lagi tau2 udah abis aja tuh kuwaci satu bungkus 😀 eh ada yang buka lagi dan nawarin lagi yaudah makan lagi dah 😀 yang tadinya daku ogah2an makan kuwaci jadi ngunyah mulu deh 😀

    tadinya daku mau posting tentang kuwaci di blog negh tapi dah keduluan lo Di 😀

    tapi Alhamdulillah daku gak sampe adiktif mpe bela2in beli kuwaci segala 😀 kecuali kalo ada yang nawarin baru daku makan kuwaciiii 😀

    *daku adiktifnya ma keripik pedes* kalo ada keripik di kelas langsung daku beli 2 bungkus 😀

    2005 emang bener2 dah kayak pasar pagi 😀 semuanya ada… 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s