Dikenal Guru Atau Dosen, Haruskah?

Dulu banget, (kesannya gw tua banget yak), waktu aku mau masuk SMP, abang dengan pikiran anehnya ngasi wejangan yang juga sangat aneh “de, kalo udah SMP, muridnya banyak, ngga kaya SD, nah kalo pengen diinget sama guru, lo mesti kalo ngga jadi yang paling pinter, elo jadi yang paling bandel di sekolah”, dan wejangan abangku ini disambut dengan “bener de” dari kakakku yang sealiran sama abangku ini.

Abangku ini ngasih wejangan demikian karena emang dia udah membuktikannya sendiri. Dia jadi orang yang dikenal sama guru-gurnya di SMA karena bandel banget di sekolah, bersamaan dengan dikenalnya kakaknya –yang berarti kakakku juga—di sekolah yang sama, dengan beda umur cuma 1 tahun, jadi anak paling pinter di sekolah.

Tapi sebandel-bandelnya abangku ini, dia adalah cowok dengan tulisan terbagus yang pernah kulihat. Dia juga masih inget rumus luas lingkaran waktu aku iseng-iseng ngetes setelah sekitar 10 tahun dia ngga ketemu bangku sekolahan, dan disaat yang sama tetanggaku yang masih sekolah di SMEA (abal-abal sih) ngga tau 4 x 2 berapa padahal dia minta ajarin matematika dasar. Dia juga selalu dapet sekolah negeri sampe lulus SMA, hal yang tetangga-tetanggaku sekarang ngga bisa. Yah seperti yang abangku bilang suatu hari “gw itu ngga pinter pem, cuma beruntung” najong!

Tapi apakah akhirnya aku menjalankan wejangan abangku ini? Ngga juga. Aku Cuma jadi anak yang biasa aja di SMP dulu, yah kalo aku bilang sih masa keemasanku itu ada di kelas 1, masa dimana kalo guru nanya tau-tau aku bisa jawab dan temen-temen disekitarku pada terheran-heran “eh si pemi ada otaknya juga?”. SMA juga ngga jauh beda, ngga pinter-pinter amat, juga ngga jadi paling bandel di sekolahan. Pelanggaran yang paling sering kulakukan paling datang terlambat ke sekolah, kemeja yang ngga dimasukin (ke rok), atau ngga hormat bendera kalo upacara. Aku ngga pernah tuh melakukan hal bandel kaya, ngelempar kaca ruang guru, ngebocorin ban mobil kepala sekolah, kencing di tengah lapangan basket atau nyolong AC kelas (secara kelas gw ga ada AC-nya) btw emang ada anak bandel yang begini, gw juga belom pernah nemu sih.

Satu hal yang membuatku bersyukur namaku ngga diinget guru adalah waktu Pak Anwar yang lagi jadi pembina upacara tiba-tiba teriak manggil nama seorang anak, dari depan, di posisinya sebagai Pembina yang sedemikian rupa sehingga deket mik, “Pulgoso!!” (identitas gw samarin demi kebaikan bersama). Hal itu dia lakukan karena di posisi dia berdiri dia ngeliat si Pulgoso lagi becanda-becanda sama temen-temennya di barisan.

Nah kalo sekarang di kampus gimana? Hmm..secara anak FIK kebanyakan cewek, yang biasanya gampang diinget dosen adalah mahluk berkromosom XY. Paling yang kenal aku fasilitator praktikum KDM dulu, yah secara kita sekelompok saban ujian kena omel mulu dan dialah yang ngawasin ujian kita. Kan kurang dramatis tuh kalo ngomel tapi ngga inget namanya “heh..kamu-yang-saya-ngga-inget-namanya kenapa kateternya udah dimasukin air aja..” atau pas lagi evaluasi bilang “besok kalau udah jadi perawat jangan kaya tadi ya, naro handuk basah di dada pasien seperti yang dilakukan Dia Yang Namanya Tak Boleh Disebut” (jadi kaya baca Harry Potter ketimbang praktikum kan?) Atau PA-ku yang memang sudah semestinya hapal nama kita semua yang dibimbing beliau.

Tapi ada satu lagi nih dosen yang kenal sama aku, dan ternyata ada ngga enaknya juga dikenal dosen. Pasalnya waktu kuliah beliau aku ngga masuk, dan habis ngajar dia ngecek absent dan menyadari aku ngga masuk. Sampai suatu hari kita ketemu di parkiran dan dia negor, “Pemi kemana senin kemaren kok ga masuk?”, aku yang bingung dalem hati bilang “waduh..si ibu tau ya..”, dan menjawab dengan jawaban yang biasa aku kasih kalo udah ngga tau mau jawab apa alias Cuma nyengir-nyengir dan ketawa-ketawa doang, “hehe..ngga jelas bu, alesannya ngga syar’i” jawabku.

Ternyata bu dosen ngga puas dengan jawabanku yang cengengesan itu (mungkin nyengir gw kurang lebar), dan nanya ke mba dwi (kakak-ku), si ibu emang sebenernya kenal sama mba dwi, berhubung aku adeknya, dia jadi kenal aku juga. “Si Pemi kemana hari senin ngga masuk kuliah”, mba dwi pun jadi bingung “ga tau bu, anaknya sih berangkat kuliah mulu tiap hari”, dan sampe dirumah mba dwi nanya di depan bapak, mama dan abang ipar “de hari senin kemana ngga masuk kuliah? Aksi apa urusan da’wah (orang yang denger mungkin nyangka gw ustadzah majlis ta’lim)”, aduh mak..aku yang ditanya bingung jawabnya.. Orang serumahpun menunggu jawabanku, yang akhirnya jawab ”mmhh..gimana ya..pokoknya ngga syar’i dah..”

Jadi kesimpulannya dikenal guru atau dosen penting ngga sih? Ya penting juga sih, asal kita dikenal karena kebaikan kita..dan bukan sebaliknya..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s