4 R Terunik Sepanjang Masa: Rektor, Rusa, Rapot dan Rekor

Waktu awal-awal jadi ketua BPM FIK sebenarnya aku mau menulis blog yang judulnya âBegini ya Rasanya Jadi Ketua Lembaga (Yang Satu-satunya Perempuan) Di UIâ? tapi belum sempat blog itu kuposting, boro-boro di post ditulis aja belum, aku udah lengser. Yah namanya juga periode transisi, jadi cepat berlalunya. Kayanya baru kemarin aku koar-koar di GO Pemira, baca blog ini, bolak-bolak ke sekretaris Dekan bikin janji ketemuan, atau ditegur âgimana sih ketua BPMâ? kalau bersalah.

Momen-momen di awal aku diamanahi jadi ketua BPM memang momen-momen yang unik dan mengesankan makanya waktu itu ingin sekali kutulis di blog. Di postingan ini akan aku ceritain pengalamanku sebagai undangan di seleksi calon rektor UI. Begini ceritanya..

Seleksi calon rektor ui diselenggarakan di balai sidang BNI. Dari kalangan mahasiswa yang diundang hanyalah ketua lembaga legislative dan eksekutif masing-masing fakultas dan UI. Waktu seleksi dari 7 calon menjadi 3 aku datang ke balsid agak ngepas (FYI undangan dari mahasiswa harus pakai jakun, jadi didalam balsid maksimal hanya ada 26 orang undangan yang pakai jakun dan semuanya mahasiswa) dan didalam sudah ada undangan dari kalangan mahasiswa yang lain yang datang, dan tentu saja semuanya cowok. Aku bingung, hal yang pertama terlintas adalah âduh gw duduk dimana nihâ?, bener-bener serba salah waktu itu, kalau duduk bareng cowok-cowok itu, aku bakalan jadi cewek sendirian, malu banget, banyak ikhwannya, ngga tau ngobrol apa, akhirnya daripada nanti duduk ngga nyaman, akhirnya aku memilih tempat di baris yang berbeda dengan mereka, dan konsekuensinya aku adalah undangan yang pake jakun sendirian di barisan itu, terpisah dari geng jakun yang lain. Kayak rusa-yang-terpisah-dari-kawanan (halah).

Seleksi terakhir calon rektor juga ngga lebih baik, lebih parah malah. Seleksi dari 3 kandidat menjadi 1 rektor terpilih diadakan di balsid lagi, dan kalangan mahasiswa juga diundang, Cuma ketua lembaganya aja, pokoknya samalah dengan seleksi sebelumnya. Sebenernya waktu dapet jarkom disuruh datang aku males banget, yah secara sebenernya kita ngga punya hak bicara, hak pilih, pokoknya cuma punya hak menonton dan berpersepsi masing-masing (ya iyalah) ditambah dengan kondisi rusa-yang-terpisah-dari-kawanan (RYTDK). Bayanginnya aja udah males, apalagi sorenya ada pembagian rapot TPA dan aku belom selesai ngisi rapotnya. Tapi malemnya aku dapet sms dari mba ami bunyinya gini âLudi, jangan lupa besok datang ke seleksi terakhir calon rektor di balsid ya..tunjukkin bahwa akhwat, khususnya akhwat FIK itu eksis..â? hu..akhirnya niatan ngga datang terpaksa kusingkirkan, nurut mba ami aja deh.

Paginya aku datang agak pagi (lebih pagi dari sebelumnya) bareng sama juned ketua BEM teknik, temen sekelas waktu sma. Didalem baru 1 orang mahasiswa (klo ngga salah), dan seperti kemarin aku duduk di baris yang terpisah sama juned, 2 baris didepan (klo ngga salah juga), ngga lama datang si smile, ketua BEM fasilkom, temen sekelas waktu sma juga. Dalem hatiku âyang udah datang anak 39 semua, jadi kaya reunian kitaâ?. Terus bermunculanlah ketua-ketua lembaga yang lain, salam-salaman, tegor-tegoran, ngobrol-ngorbrolan, dan GW GA DIAJAKIN! Ya iyalah, diajakin ngobrol juga pasti aku agak canggung. Lebih parahnya lagi, si cowok-cowok ini barengan pindah ke barisan depan sebelah kiri (posisi aku waktu itu di kanan belakang) dan lagi-lagi GW GA DIAJAKIN! Alhasil aku bener-bener kaya RYTDK. masih belum cukup parah, waktu shofwan maju buat ngasih suara, mereka semua pada berdiri teriak-teriak yel UI, dan masih dengan modus operandi sebelumnya GW GA DIAJAKIN! Si ibu-ibu yang duduk di sebelah bilang âko ngga kaya temen-temennya mba?â? ah sial, ngga pada bilang mo yel-yel..tapi yah kalopun bilang aku yang kaya RYTDK ini juga ngga mungkin teriak yel sendirian di bangku-ku yang jauh dari mereka, yang ada aku malah jadi RYTDKTNSS rusa-yang-terpisah-dari-kawanan-tapi-ngga-sadar-sikon.

Begitulah pengalamanku hari itu, mungkin kalo ada award undangan terunik aku bakal menang dengan mutlak, gimana ngga, satu-satunya undangan mahasiswa cewek, satu-satunya jakun-ers yang terpisah dengan geng jakun, paling muda (kalo mau disurvei pasti gw paling muda, yakin!), dan satu-satunya undangan yang mengikuti acara sambil ngisi rapot!

Mestinya aku ngundang Jaya Suprana yah, bisa mecahin rekor untuk ke3 kalinya tuh, sebagai satu-satunya orang yang menyaksikan seleksi terakhir calon rektor UI sambil ngisi rapot

Advertisements

4 thoughts on “4 R Terunik Sepanjang Masa: Rektor, Rusa, Rapot dan Rekor

  1. Hahaha…ku pernah sms gitu ya? keren juga ^^v
    Gomen ne? Ku tahu perjuanganmu lebih berat dari padaku dulu…(cie…plok…!plok..!! aplause bwat ludi)
    Waktu ku masi da si Mira Psiko…yg ada kita juga suka nyempil berduaan…trus kadang iri klo para cowok tu bisa ngobrol dengan gayengnya bersama rektor yang pasti cowok juga…Trus kita senyum-senyum…Trus kita brusaha ngomong…yah sebisa mungkin…biar pada ngeh bahwa ada kita gitu…
    Hhh…males mengakui tapi nyatanya batasan gender tetep ada ya?
    Kejadian skarang, ku lebih suka ngomongin aksi RUU Keperawatan ma si Ade n Pita daripada Chandra ato Ryan…ternyata jadi da yang missed…akhirnya kadang ngomel ma Dani cos adek2nya gak diurusin…(jadi makin menunjukkan stereotip cewek tu cerewet ya? Yah, niatannya baek koq…)
    Trus…yang paling kuesel knapa si kayaknya akhwat tu kebanyakan lebih care (heheh…katanya kodrat ya?) maksudnya…mbok ya ikhwan tu care dikit ma sobat ikhwannya juga, ajakin curhat kek, ingetin makan kek…
    Heeeeeh…koq jadinya kesini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s