Aku Jatoh Lagi T_T

Tadi di perjalanan kekampus aku jatoh lagi, dari motor. Hu..hu..sedih banget, entah jatoh yang udah keberapa kalinya. Dulu setiap abis jatoh aku langsung HDR, merasa jadi driver paling bodoh sedunia. Apalagi kalau inget salah satu temen akhwatku yang ngga pernah jatoh dari mulai belajar sampe sekarang. Emang sih kalo mau diinget-inget, mungkin aku adalah orang yang paling sering jatoh di rumah, atau bahkan kampung lebak sawah.

Jatohnya sih biasa, gara-gara minggir-minggir menghindari poldur (polisi tidur), tiap hari juga begitu. Tapi hari ini mungkin terlalu kepinggir, ditambah jalanan yang licin, trus di depannya tanahnya becek dan jeblok karena abis ujan, jadi deh bannya slip (kayanya, sebenernya gw ga tau yg namanya slip kaya gimana), trus jatoh. 

Dan seperti biasa, diantara ribuan orang ngga pedulian di Jakarta, masih ada 1 atau 2 yang baik dan mau menolong, biasanya tukang ojek. Setelah bangun, motornya juga dibangunin (he..didiriin maksudnya), baru deh kendaraan belakang pada bisa lewat. Dan ada seorang bapak yang boncengan sama ibu-ibu, sambil lewat ngeliat aku sambil tersenyum (gw tambahin informasinya, dia ngga nolongin gw tadi), senyum yang kalau boleh aku artiin “jatoh ya, mang enak, lagian cewek-cewek sok-sok-an bawa motor” (sorry kalo gw suudzhon, tapi kayanya emang gitu artinya)  

Jaketpun basah, rok juga, entahlah ide yang baik atau ngga, hari ini aku pake rok batik, jadi tanah dan pasir-pasirnya nempel dan susah dibersihin. Sebenernya abis jatoh pengen pulang lagi, tapi akhir-akhir ini aku punya prinsip kaya yang Ace Ventura bilang ke buaya waktu mereka berantem di danau “jangan memulai sesuatu yang tidak bisa kau akhiri” sambil narik buayanya balik ke danau. Yah, akhirnya aku meneruskan perjalanan, apalagi hari ini aku mau ngembaliin buku ke perpus pusat yang dendanya udah banyak, dan janjian ke temen-temen sekelompok di MUi ba’da Jumat nanti, ngga enak ngga dateng, aku ketua kelompoknya (dipilih cuma gara-gara paling tua, menyedihkan).

Aku jadi inget tulisan Abdul Azis Al Aidan di bukunya Tarbiyah Dzatiyah, beliau bilang bahwa dosa itu ngga cuma dibales di akhirat, di dunia juga, makanya kita mesti meningkatkan sensitifitas untuk mengetahui bahwa kejadian-kejadian yang kita alami di dunia bisa jadi terkait dengan dosa-dosa yang telah kita lakukan (kapan-kapan aku bikin tulisan tentang ini). Yah mungkin jatoh aku ini, dan jatoh-jatoh aku yang lain memang balasan dari Allah atas dosa-dosa yang telah aku lakukan. (kalau diinget-inget temenku yang ngga pernah jatoh itu emang lebih soleh dari aku) Kalau sudah begini, maka taubatlah yang paling utama…

Ya Allah kalau boleh milih..peringatannya jangan jatoh dari motor dong..kabulkan Ya Allah..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s