Susahnya Jadi Tong Sampah Yang Ngga Punya Pembuangan

Beberapa hari ini, entah sampe berapa hari lagi, kerjaanku banyak banget. Jenuh udah mulai terasa. Dan parahnya lagi aku jadi tong sampah bagi beberapa orang dalam beberapa hal.

“tolong Ludi, lo mau dengerin keluh kesah gw ya, soalnya gw ngerasa sendiri, ngga tau mau ngomong ke siapa” kata seorang panitia Pemira FIK, “gw diskusi sama lo aja, lo bantuin gw ya”

“Ludi, bisa sharing ngga terkait visi-misi BPM kedepan”

“kak Ludi, surat peminjaman tempat udah dianter PO Pemira UI belom?”

“kak Ludi yang jemput bola, buat pemungutan suara ke kelas-kelas ya”

“Ludi, ngapain lo disini, kita lagi diskusi PDK disana”

“TPS di FIK harus sudah buka hari ini, jangan sampai tingkat apatis mahasiswa meningkat” bunyi SMS yang kuterima di pagi hari.

Huaaah..menerima timbunan “sampah-sampah”, akupun segera “penuh” dan yang bikin jenuh adalah aku ngga bisa membuangnya kemanapun. Sebenernya lewat blog-lah biasanya aku menumpahkannya, makanya blog-ku jadi begini, dan akibatnya ada orang bilang blog-ku ini “sampah”, ngga bermisi, percuma, dll, sampe-sampe aku sempet berpikir ngga mau nulis blog lagi. Tapi ternyata aku butuh pembuangan, jadi kulanjutkan lah sepak terjang di dunia per-blog-an ini. Persetan dengan omongan (tepatnya ketikan) tuh orang!

Dengan segitu banyak timbunan, aku baru inget kalo hari ini deadline pengumpulan poster yang mau aku ikutin, deadline essay bahasa inggris, essay buat lomba di D-care, bikin aku ngga bisa senyum kemaren. Malemnya aku ngambil jeda baca buku Laskar Pelangi, disaat mata udah berkaca-kaca dan air mata siap jatuh waktu baca tentang Lintang, tiba-tiba ceritanya langsung nyambung ke A Kiong, pas ku-cek ternyata buku Laskar Pelangi-ku ngga ada sekitar 30 halaman! siaaaaal! pas udah selesai baca dan selesai mengasihani diri sendiri, aku nyalain komputer buat ngerjain seabrek-abrek tugas, eh komputernya ngga bisa nyala! rusak tanpa peringatan! waaaah…mengapa hidupku begitu berat…hiks..hiks..Tapi hidup kan perjuangan ya..jadi harus berjuang, semangat Ludi…

Aku jadi mikir, “gw beriman banget ya sampe ujian Allah banyak sekali” hue..he.. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s