My Ketinggalan Barang Record

Dari 10 kali aku pergi, maka 7 kali diantaranya aku akan balik lagi karena ada yang ketinggalan, sisanya ngga balik karena udah terlanjur kejauhan atau baru sadar kalau ada yang ketinggalan setelah sampe tujuan. Yah begitulah, ketinggalan barang kayanya udah menjadi bagian hidup, seperti halnya mengejan yang udah jadi bagian dari sembelit. Sebenernya beberapa bulan yang lalu udah sempet sembuh, tapi akhir-akhir ini kok kambuh lagi ya?

Lupa udah kaya penyakit kronik menahun yang ngga sembuh-sembuh. Entah karena emang pelupa atau ngga berusaha mengingat.

Jaman masih les di NF dulu, macem-macem barang pernah ketinggalan, jam tangan, payung, binder. Kadang aku ngga inget kalo ada barang yang ketinggalan sampe ada orang yang tiba-tiba mengembalikan. Kaya waktu ketinggalan HP di kolam renang dulu, âkak, ini HPnyaâ? kata adik kelasku yang ngasih HP-nya di kampus, âeeh? HPku ketinggalan ya?â? jawabku baru sadar.

Yang namanya ketinggalan jaket di kelas juga sering, sampe seorang temen pernah bilang, âDi, kalo jilbab bisa lo lepas-lepas di kelas, mungkin juga bakal ketinggalanâ? mirip dengan komentarku ke mba-ku yang berpenyakit sama, âmba, kalo kanc*t lo lepas-lepas, pasti bakal ketinggalan jugaâ?.

Pernah suatu sore menjelang pulang, aku baru sadar kalo dari tadi ngga nenteng-nenteng jaket dan ngga ada bayangan sama sekali jaketnya ketinggalan dimana. Padahal hari itu sempet sekali ganti ruangan kuliah. Nyari di labkom ngga ada, di kelas juga ngga ada, nanya

OB
katanya udah dibawa orang. Nah lo..padahal kunci motor ada di kantong jaket. Gimana pulangnya coba? Kalaupun akhirnya motor terpaksa ditinggal di kampus, itu artinya bakal nginep selama 3 malam (hari itu hari jumâat). Temen-temen sekelas udah pada pulang, wah pokoknya bikin panik lah, tau

kan

salah satu manifestasi panik, ngga bisa bedain antara satpam dan tiang listrik (secara sama-sama item he..he..)

Atau pernah juga ketinggalan buku patologi di kelas di kampus salemba padahal mau dipake belajar buat ujian besoknya. Baru sadar kalo ketinggalan setelah sore, akhirnya begitu sadar aku langsung ngacir ke kampus Depok cari pinjeman di perpus, eh perpusnya udah tutup (lagi bulan Romadhon), cari di perpus pusat ngga ada. Pusing lah pokoknya.

Tapi menurutku, kepikunan dan record ketinggalan barangku masih belum terlalu parah. Mengingat aku belum pernah ketinggalan kunci motor di rumah padahal udah sampe di kampus (ya iyalah, emangnya motornya gw panggul sampe di kampus?) atau sampe saat ini aku juga ngga pernah lupa statusku masih gadis atau sudah janda (jadi kalo Mansyur S nanya bisa langsung jawab tanpa malu karena abang tentu dapat tuk membedakannya)

Advertisements

7 thoughts on “My Ketinggalan Barang Record

  1. abhicom2001 said: *tapi kok sama ya sama aku ;))

    wah,,kayaknya loe perlu dikasi "Rememball" (atau apalah namanya,,tau kan yg di HarPot itu tuh…) hehehe…
    gw pernah denger tips,,entah ini mantap atau ga..
    loe pengguna saputangan kan? nah,,katanya,,tulislah semua hal yg loe sering lupakan disaputangan loe,,jadi tiap loe mengeluarkan atau menggunakan saputangan itu,,loe bisa "diingatkan"..

    tapi yg akan jadi masalah kalo yg loe lupa dan tinggalkan adalah si saputangannya…

    hehehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s