Catatan Harian Seorang Demonstran (cie…)

Kemarin Rabu, 14 maret 2007 mahasiswa mengadakan aksi –yg rencananya besar-besaran–untuk menuntut kebijakan pemerintahan SBY selama dia menjabat. Kalo dilihat Indonesia memang tambah parah keadaannya, mulai dari harga beras yang melonjak gila-gilaan, lumpur lapindo yang nyembur dan tidak bisa dihentikan sampe bencana transportasi yg ganti-gantian dan muasih banyak lagi.

Kemarin saya ikut aksi, dan kecapean he..he.. waktu massa udah sampe di depan istana negara saya masuk ke mobil medis, istirahat, udah ngga kuat banget.

Walaupun hari itu aksi tapi pada kenyataannya saya tetep bawa motor juga, soalnya paginya mau berangkat kesiangan padahal rencana mo kuliah dulu dan motornya ditinggal di kampus. Walhasil, itu cukup nyusahin diri sendiri pada akhirnya. Karena selesai aksi mestinya langsung pulang ke rumah jadi mesti ke depok dulu ambil motor.

Kemarin ketemu tika, dan dia sakit juga. Dia juga ninggal motor di depok. Jadi pulangnya saya nebeng mobil tika -dia minta dijemput karena sakit- sampe ke depok buat ambil motor. Karena kita pulang dari sana sudah hampir maghrib, jadilah kita kejebak macet di jalan yang semakin parah dengan adanya hujan, banjir dan angin yang kenceng. Sampe di depok ngga tanggung-tanggung, jam setengah 9 lewat!!! Untungnya meskipun fik udah sepi banget, tapi masih ada pak satpam yg duduk-duduk dan pintu pager belum dikunci.

Saya pulang bareng neni, rencananya dia mau saya turunin di perempatanan kelapa dua. Tapi mujur tak dapat diraih malang tak dapat ditolak. Di turunan fly over tiba-tiba ban belakang bocor. Berhubung experience is the best teacher –ini adalah pengalaman ke3 kalinya ban bocor–, saya langsung familiar dengan gejalanya yaitu oleng tiba-tiba. Akhirnya pe minggir karena hanya beberapa cm -saking deketnya gitu- dari situ ada tambal ban. Kontan akhirnya dengan maaf-maaf kaya biasa saya turunin neni saat itu juga.

Kemalangan tidak sampe disitu aja, ban ternyata ngga sekedar bocor, tapi pecah, otomatis harus diganti. Biayanya ya lebih mahal dari sekedar tambal ban. Waktu abangnya menyebutkan berapa biayanya, saya yang hari itu ngga bawa duit banyak –emang biasanya bawa duit berapa?–, jadi bingung, ada ngga ya duit segitu? pas dicek ternyata pecahan duit yang paling gede cuma 20rb!!! yang lainnya seribuan yangg jumlahnya ngga sampe sepuluh. hu..hu.. saya bingung, kira-kira ni abang nerima hutang ngga ya? kalo mau ngutang ngomongnya gimana?

Disaat bingung gitu saya terus nyari lembaran-lembaran lain yang dikeluarkan bank indonesia itu, dan hasilnya…ketemu!!! gocengan dua dan beberapa secengan tambahan. Selamet akhirnya, nama saya ngga sempet masuk di buku catetan piutang abang tambal ban, itupun kalo dia punya….

Alhamdulillah setelah itu perjalanan lancar sampai dirumah….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s